RSS

‘Mak Parno

07 Feb

Heran emang kenapa ya pikiran2 buruk susah banget direm! Apalagi kalo ada hubungannya ama kesehatan anak2. Kadang2 anaknya aja gak apa2 tapi ‘mak nya udah parno bukan maen. Baca koran en majalah dengan harapan bisa tau keadaan sekitar eh malah jadi parno gak keruan!

Sampe2 adik bungsuku bilang : ” Nyabu enggak, mutauw apalagi, kok parnonya bukan main!!”

Tau gak, minggu lalu anak2 ngajak makan ke Mc D, pulang dari Mc D kok ditangan si ragil ada bekas gigitan nyamuk, wah mulai deh si ‘mak parno beraksi ; anak2 dikasih vit sampe mencret, dikasih segala macem jus, berdoa pontang-panting, shalat 5 waktu yang biasanya bolong2 jadi shalat 5 waktu plus2. Plus segala shalat sunah yang tau cara ngerjainnya.

Terus waktu liburan kemaren neneknya anak2 sampe tersinggung karena sebelum anak2 nginep, udah terima permintaan untuk nyemprot seluruh rumah (di fogging kalo perlu!), semua pot bunga yang ada airnya harus dikasih abate  he he he saking takutnya anak2 digigit nyamuk dbd.

Kalo badan anak2 hangat, mulai deh ‘mak parno ngitung2 kapan terakhir makan ayam, kapan terakhir ngelewatin kandang burung tetangga (Saking takutnya ama flu burung!)

Waktu kemaren si m’Barep suaranya serak pas abis bangun tidur siang mulai deh dikasih air minum banyak2, dikasih larutan cap kaki 3, dikasih obat batuk cap ibu & anak, danmalemnya dibawa ke dokter. Untung dokternya udah kenal baek dan tau kalo yang dateng mak Parno, jadi gak terlalu tengsin waktu si m’Barep bilang gini : “Aku itu gak sakit apa2 dok, cuma mama aja yang parno banget”

Belum lagi komentar si m’Barep juga sebelumnya : “Mama ini mesti dicuci otak kayaknya”, ampun deh padahal si m’Barep baru enam taon! Pinteran dia dari ibunya.

Gimana ya ngilangin parno, segala macam nasehat dan buku soal pasrah, sabar dan ikhlas udah dibaca tapi masih aja.

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 7, 2008 in uneg-uneg

 

2 responses to “‘Mak Parno

  1. maskun

    Maret 10, 2008 at 1:55 pm

    bismillah bu, kalau anak terlalu over protected bisa berdampak psikologis maupun fisik. misalnya saja tubuh menjadi tidak ‘otomatis’ melindungi dirinya sendiri alias tingkat imunitasnya jadi rendah. secara psikologis anak jadi kurang nyaman, bisa jadi mereka sebenarnya ingin mengeksplorasi kemampuan tapi takut kalau ortunya jadi parno. sptnya resep garam pada sayuran bisa dipakai ya bu, melindungi boleh tapi secukupnya biar rasanya enak.

    ya pak….tapi memang agak susah tuh… ngerem parnonya… dan memang si sulung (yg lebih lama bergaulnya dg mak parnonya) seperti yg bapak blg…lebih takut dan ragu2….do’ain saya bisa lebih ikhlas ya pak….amin!
    Matur nuwun pak……

     
  2. yanti

    Mei 7, 2008 at 2:26 pm

    He he he… kayaknya… emang gitu ya… yang jadi simbok… bawaannya khawatir terus…
    saya juga… baca deh di postingan ini
    http://maaini.wordpress.com/2008/05/06/menjadiorang-tua/

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: