RSS

obrolan ibu2

20 Mar

Kesel aku mbak, suamiku itu lho….kerjanya nyakitin hati aja….masak setiap ngasih duit kalo dia gajian selalu sambil bilang ‘jangan boros2 ya…’ mentang2 aku gak kerja lagi!

 Kalo suami gw… bukan soal gaji… tapi soal mobil…kalo sabtu dan minggu dia libur…wuih …dari subuh udah nyuci2 mobil,lap2 sampe nyedotin debu pake vacuum cleaner segala…sampe sore! Bukannya bantu2 maen ama anak2 kek! Biar gw bisa beres2 rumah! 

Sama tuh… suamiku juga , kalo sabtu dan minggu …buat rumah jadi amburadul…Koran dimana2, mainan anak2 yg udah rapi ku simmpan di kotak2…dikeluarin semua… gak bantu beresin lagi! Emang sih, anak2 bahagia tapi gak ada aturan, mandinya lama sambil maen air sama bapaknya!!! 

Kalo saya sih jeng…gini lho…sakit hatinya itu kadang2 saya nombokin pengeluaran sehari2, karena kalo ngandelin gaji tok gak cukup, nomboknya pake uang tabungan anak2 yg dikasih eyangnya (ortunya si ibu) dari solo, eh malah bojoku dengan nyante bilang ‘ini duitku lho ya…’ kalo lagi ntraktir anak2 dan saya makan2 di resto dan pake uangnya… lha iyalah pake duitnya wong saya gak kerja apa2 tho jeng, Cuma ibu rumah tangga tok, coba lah jeng…nanti kalo eyangnya anak2 pensiun dan gak ngasih saya lagi….gimana…? apa saya mesti kerja, biar bisa punya duit sendiri? 

 Huahahaha… itu deh sebagian omongan ibu2 yg suka sama2 nongkrong di sekolah, sambil duduk2 di warung terdekat… hehehehe…gak setiap hari sih ngomongin suaminya masing2, seringnya sih ngomongin masakan dan tingkah anak2 di rumah…(ah masak! Ah iya!). Cuma jadi bingung sendiri, lhah suami sendiri kok diomongin, apalagi gw yg Cuma temennya ya??? 

Bukannya aib suami , aib kita juga…tapi…kalo kita b’pikir yg baek2 aja…mungkin juga mereka ngomong sekedar untuk ngeluarin uneg2 kali ya..soalnya kalo ditanya mereka semua bilang gak pernah ribut ama suaminya masing2…berarti karena gak mau ribut semua masalah didiemin aja sampe numpuk dan tumpah keluar pada saat berkumpul dengan temannya yg senasib dan sesekolahan ..(apaan sich???) 

Kalo abis dengerin curhatan ibu2…jadi sedikit bersyukur..dapet suami gak kayak suami2 mereka. (kok sedikit? Hehehehe…bercanda mas!!!) 

Cuma seharusnya kita semua yang sudah ber rumah tangga…menyadari bahwa suami kita juga manusia yang punya perasaan (kayak lagu yak??kok  jadi lagu itu??) 

Suami2 juga hrs sadar bahwa walaupun isterinya dirumah bisa ikutan tidur siang ama anak2 bukan berarti pekerjaannya dikantor pasti lebih berat dari pekerjaan isterinya di rumah…kan capek juga lho, nyapu, ngepel, masak, cuci2, trs jagain anak2 sambil njerit2 ngelarang anak2 maen air atau numpahin dan nge lepeh in (bhs apa nih…terserah deh!) makanan di lantai, dan trs terpaksa ngulang2 ngepel dan nyapu lagi….Belum lagi kalo isterinya juga kena penyakit encok, pegal, linu…

Sebisa mungkin kalo negur isteri boros, jg pas gajian (hihihi…)Terus kalo isteri nyuguhin makanan, walau gak enak dimakan aja, jg trs minta diceplokin telor…kan ibadah juga lho buat isteri bahagia…(bukan cuma shalat, puasa, dan setoran malam jumat(???))  

Yg isteri juga jgn cuma bisa ngomel… kenapa gak diomongin baek2…”gini lho pak/yah/abi/mas, maunya gini”…..gitu lho! Jangan ngomel di warung!!!!besok kalo mesra2an didepan warung kan malu ama ibu2 yg laen…huehehehe 

Masing2 punya kewajiban kan?

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 20, 2008 in obrolan ibu2, uneg-uneg

 

10 responses to “obrolan ibu2

  1. Um Ibrahim

    Maret 20, 2008 at 8:33 pm

    betul bu, setuju, kewajiban suami juga untuk membahagiakan istri dan anak, tapi kalau bisa janganlah sampai kita termasuk yg membuka “aib” suami untuk umum, kalo punya unek2 ya sampe-in lah ke orang yg bersangkutan🙂

    yap….lebih enak ngomong ke orang yg bersangkutan kan….masalahnya bisa cepet selesai…..gak dosa lagi…

     
  2. Landy

    Maret 21, 2008 at 7:58 am

    Untungnya aku gak punya suami makanya aku mau cari istri aja he..he..he..

    hahahahaha…….. bener juga!!!!

     
  3. qanaahsholihah

    Maret 21, 2008 at 1:05 pm

    mending curhatnya langsung aja sama Allah kali ya …bu. Supaya diberi jalan keluar.
    Semoga setiap pasutri makin menyadari kewajiban dan hak satu sama lain, dan mampu mengucap SYUKUR atas peristiwa apapun yang terjadi.

    betul….mereka cuma gak sabar aja kali nunggu jalan keluarnya…
    memang , kalo kita mau bersyukur atas segala hal, semua akan jadi lebih mudah dan ringan ya …

     
  4. softwareattack

    Maret 21, 2008 at 1:08 pm

    mendingan ibu mata matain aja suami ibu siapa tahu dia punya wil diluar sana. smoga aja itu hanya dugaan ibu saja. cara ngetesnya sih mudah.
    bila suami datang dari jalan2 nya bilang aja ibu mau bercinta dengannya. mau apa enggak dia ?
    klo dia bisa memuaskan ibu berarti dia g selingkuh.
    itu aja saran dari saya. soalnya saya juga seorang suami yang sering dites ama isteri saya. ya jelas saya hot terus karena saya jalan2 cuma refreshing aja. hehehe.
    smoga berhasil ya bu

    haaah?????!!! salah sambung kali…………

     
  5. softwareattack

    Maret 21, 2008 at 1:10 pm

    oh sorry bu salah paste blognya bu.
    tp g pp kan buat ilmu aja sih.
    trims

    oooo….salah paste…pantes…jadi binun….
    gak papa, makasih juga ya…..

     
  6. Diah (Istrinya Aldo)

    Maret 21, 2008 at 5:29 pm

    Hmmm … *lirik-lirik komen sebelumnya* Iya Bu, sepakat aku *sepakat sama apa ?* Harusnya, istri itu menjaga aib-aib suami, karena sesungguhnya suami adalah cerminan istri, begitu juga sebaliknya. Alhamdulillah, suamiku nggak kayak yang diobrolin ibu-ibu itu. Kuncinya cuma dua, selalu memaafkan dan berlapang dada. Insyaallah, mudah semuanya. Siiip !!!

    sama satu lagi mbak….jangan pasang harapan terlalu tinggi kali ya…supaya bisa nerima semua kelebihan dan kekurangan suami…tul gak….

     
  7. ven

    Maret 21, 2008 at 6:22 pm

    beneran nih suami merekaaa *ngledek mode on*…
    heheh becanda buw..
    tp emang yah klo ngumpul ma sesama ibu2 suka gatel klo ngga curhat, cm ya emang kudu ati2 bener yah biar ga keceplosan ngomongin aib sendiri. Aib suami kan aib kita jg ya ngga.

    beneeeeeer!! (*pasang muka ngeles*)

     
  8. ven

    Maret 21, 2008 at 6:41 pm

    kok klo komen ga bisa langsung muncul yah..
    dimoderasi ya buw…heheh tatut ada komen yg nyasar yah..

    huehehe…gak pede mbak…takut ada nyakitin hate…hahaha…

     
  9. anginbiru

    Maret 22, 2008 at 2:33 pm

    yah,, mungkin sudah naluri ibu-ibu,, suka ngomongin orang plus nggosip.. wkeke..

    tapi aku juga kadang dibikin sebel sama kakak iparku,, kerjaannya nyalahin kerjaan mbakku mulu.. aku yang ndengerin aja kadang ndak terima.. huehe.. lha aneh gitu.. dianya lagi santai,, tapi tetep nyuruh2 mbakku buat ngelakuin ini itu.. huh.. *lah,, punya naluri keibuan juga yak,, kok jadi ngomongin orang gini..? huhu..*

     
  10. anangbakti

    Juli 7, 2008 at 5:26 pm

    Secara tidak sadar tidak hanya terhadap suami, tapi juga kita sering melakukan ghibah/menggunjing orang lain hingga dianggap hal yang biasa, padahal berdosa. Artikel berikut semoga bisa menjadi masukan berarti yaitu tentang menggunjing.

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: