RSS

Tattoo Nomor Telphone……

26 Nov

Jum’at 21 Nov kemaren…aku, mas Tok, Abang , Audri dan mbak Ani nya anak2…(yang biasa maen ama anak2 dari pagi, sore baru pulang), berangkat ke megamendung….wiken nih ceritanya…kebetulan villa kakaknya Tante Tutut (yang suka ngatain audri ‘pantat baskom’..hehehe) kosong…lumayan gratis …hehehe…

Disana aku kumpul dengan adek2 mama, totalnya ada 5 keluarga (lengkap , terdiri dr bapak, ibu, anak, mantu dan cucu..(plus anak yg udah ada pacar pada bawa pacarnya masing2…hehehe….kok pacar2nya diijinin ya? Aku juga binun…hihihi….)

Seperti biasa deh…dari malem – pagi – malem lagi, waktunya dipake untuk ngobrol ngalor ngidul, mulut gak brenti ngunyah…mulai dari nasi lengkap lalapan ama ikan, cumi, udang bakar, sayur2an sampe singkong goreng, tempe goreng, pete bakar aja digado…(hahaha…untung sandal2 yang bertumpuk didepan villa gak ikutan diemut….). Maklum udara dingin, makannya rame2….gratis lagi…udah deh pada kalap!!! Huahahahaha……makasih tante Tutut….dikau emang tante pujaan deh….

Obrolan yang nyantol di kepala sampai saat ini adalah obrolannya tante2 plus sepupu2 yang jelas udah pada jadi emak2…ternyata semua ibu2 tuh parno ya…tapi teteeep yang paling parno adalah diriku…hahaha…coba si mama ikutan…pasti mama deh jadi emak yang paling parno….berhubung mama gak ikut…ya..udah nasib deh…jadi bulan2an….Semua pada ngejek betapa parnonya aku terhadap anak2…emang sih, kalo panik pasti aku kan telpon tante2 ku ini…hahaha..Uncu, adik bungsunya mama bilang : “nih, si Nenny…untung si Shafa ama Audri , gak pada ditato nomor telpon datuk ama atunya…saking takutnya kalo ada apa2 …biar polisi ato siapapun bisa nolong anaknya!!!” hahaha…Ini awal ceritanya adalah seringnya aku ama anak2 pulang ke Lampung naek kapal laut…maklum mo naek pesawat , rugi rasanya, baru duduk bentar udah keburu mendarat , mahal lagi…sementara kalo naek kapal, lebih santai, bisa berhenti2 di jalan, murah, toh juga gak lama2 amat dijalan…apalagi emang rumahku sudah dekat pelabuhan merak…hahaha…

Tapi, naek kapal laut juga buat aku parno banget, karena sering banget , berita2 yang bilang karena anginya kencang, ombak jadi besar, belum lagi berita tentang anak krakatau dsb…pokoknya parno always!! Sehingga setiap berangkat ke Lampung, aku selalu ‘dengan oonnya’ menyiapkan kain gendongan bayi…untuk apa…kan anak2 gak ada yang perlu digendong lagi? Jawabannya : untuk ngiket anak2 ke badanku kalo ternyata harus nyemplung ke laut!!!

Ato pernah juga sekali waktu, karena mas Tok Cuma bisa nganter ke Lampung, tapi gak bisa ikut nginep karena harus kerja, kebetulan papa ada tugas ke Jakarta beberapa hari sesudahnya , jadi….aku ama anak2 pulangnya sama papa dari Lampung…(papaku juga lebih suka naek kapal laut daripada peswat terbang…klop kan!!!) Pas hari H, papa binun karena kok di mobil ada pelampungnya anak2 dalam keadaan sudah ditiup…jadi papa bilang ke abang : “Shafa, pelampungnya Datuk kempesin aja ya….kita lipat, biar mobilnya gak terlalu penuh”…tau jawabannya abang : “Jangan Datuk, nanti kalo kapalnya kenapa2…aku ama Audri kan gak sempet tiup2 pelampungnya dulu!!”…Papa ama Mama langsung nengok ke aku, sambil melotot dan bilang : “Hm…ini pasti gara2 emaknya yang parno..makanya anak2nya jadi kayak gitu juga!!” hahaha…bukan salah bunda mengandung tho???Dan aku yakin saat itu mama ketularan parno..karena ketika mau naik kapal mama bilang : “Pilih2 kapal yang bagus ya!!!” Ternyata parno tuh penyakit menurun!!

Soal tato yang Uncu bilang, dulu aku pernah bilang ama uncu bahwa aku lagi takut pulang naek kapal, tapi harus pulang karena ada acara di Lampung, aku juga bilang bahwa anak2 mau aku suruh hafalin nomor hp datuk dan atunya sehingga kalo aku dan totok ada apa2..anak2 selamat…bisa menghubungi kakeknya…Jadi si uncu ketawa dan bilang :”Loe gila ya ‘ny…yang ada juga anak2 pasti lupa karena panik…udah mending loe tato aja nomor telp dan alamat si papa di badannya si Shafa….jadi abang gak perlu inget2, pas panik tinggal buka baju dan ngasih lihat ke penolongnya tuh nomor telp papa loe!” Huahahaha…iya juga ya…(jadi inget yessy…”Yess..gimana kalo yang ditato nomor telponnya Tatang aja…? Hehehe)

Aku tau…ketakutan2 kayak gini harusnya diilangin …tapi kok susah banget ya….Aku juga tau bahwa ketakutan ini kadang2 buat aku capek sendiri…Cuma gimana dong? Padahal udah banyak yang nasehatin lho… : “Kecemasan yang berlebihan itu muncul karena terlalu bergantung pada kemampuan diri sendiri dan ini bener2 gak boleh…karena seharusnya kita cuma boleh bergantung pada Allah Yang Maha Hebat, Maha Penolong! (Udah tau, tapi kok bandel banget ya…dasar parno!!)

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada November 26, 2008 in emak parno, jalan2, Tentang anak-anak

 

6 responses to “Tattoo Nomor Telphone……

  1. emiko

    November 26, 2008 at 4:44 pm

    parno itu menurun memang. Riku juga selalu begitu. Dan aku punya andil karena dulu sering menakut-nakuti dia. Jadi sebisa mungkin jangan kasih liat ketakutan kita pada anak.

    Gen suka sekali serangga. Waktu summer dia suka ajak riku tangkap kumbang/ kupu2. Saya takut sekali pada kumbang krn kakinya seperti kecoak. Tapi selalu saya usahakan tidak menjerit-jerit kalau dia kasih tunjuk kumbangnya. hhihihi

     
  2. yessymuchtar

    November 26, 2008 at 11:01 pm

    tato no telepon wakakakakakka

    boleh jugaaaaaa

     
  3. Asih

    November 27, 2008 at 7:04 am

    wah mbak, gini aja: mendingan mbak Neni sekalian aja bikin tato di telapak tangan tuh..’JANGAN PARNO’ jd klo lg panik,lngsng liat ke tangan..pasti deh kagak parno lagi.Jgn nularin ke aku ya mbak hihihi

     
  4. jeunglala

    November 27, 2008 at 8:44 am

    hihihi…
    Si Nenny iniiiihhh…
    Nggak pernah kehabisan cerita deh.. (kecuali masa-masa hiatus sampai berminggu2 yang kemarin itu!)

    Soal tattoo itu, aku setuju, Mbak.
    Memang sebaiknya segera dilaksanakan..
    ..sebelum Papa dan Mama ganti no hp.. hihihi..

     
  5. bloghafidz

    November 27, 2008 at 9:26 am

    salam kenal dari bandung ya

     
  6. nh18

    November 28, 2008 at 4:08 pm

    Hah …
    Parno … aku ikuuuttttt …

    Anak-anakku belum bisa naik sepeda sampe sekarang juga karena keparnoan kami kan ?

    So …
    Normal bu … normal …
    (Trainer cari temen)

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: