RSS

Arsip Bulanan: Juli 2009

RT 06…..

RT 06….terdiri dari sekitar 100 (atau 200) keluarga, rata2 rumahnya tipe 21 tanah 45 sampe 60 m2…nyaris kayak komplek kecil2an…lengkap dengan ‘gaya perumahan’ , ada iuran keamanan, ada portal di ujung jalan, ada petugas keamanan dengan seragam yg dibuat dengan sumbangan warga. Pokoknya jangan samain sama RT – RT sebelahnya deh…beda…ukuran rumah sama tanah boleh sama, tapi RT ini paling “gaya”, semua penghuninya ikut jejaring sosial, punya internet, semuanya punya kegiatan keren : senang membaca, senang menulis, selalu terupdate informasinya dalam segala hal, terutama soal kawin cerainya artis2 ibukota (maklum, keliatan dari aktifnya ibu2 keluar rumah setelah jam 10…untuk belanja, kok jam 10…soalnya kan pagi beresin rumah sekaligus nonton infotainmeeeennnnttttt!!!!).

Penghuni RT 06, selain selalu terupdate informasinya, juga rajin silaturrahmi, kompak, kalopun ada yang ribut – lebih sopan – gak jambak2an rambut, gak teriak2 depan rumah, paling2 juga ibu A ke rumah ibu B, untuk ngomongin ibu C, ntar ibu C ngasih tau ke Ibu D, ibu D bisik2 – gak sengaja – ke ibu A lagi…hehehehehe….kompak deh pokoknya, terus selalu ‘saling mengingatkan’ kayak gini contohnya :

ibu A : “jeung, kok statusnya (maklum, semua penghuni minimal ibunya wajib jadi anggota jejaring sosial yg lagi in saat ini) ibu C selalu ‘tak gendong2’…maksudnya apa ya? apa nyindir saya karena selalu bobok in si dede depan rumah sambil gendong2?”

ibu B : “lhaaaah….jeung A ini gimana sih??? gak terapdet banget sih….mangkel aku…’tak gendong2′ itu kan lagunya mbah suripppp!!!!”

ibu A : “mbah surip sing ngendi???”

ibu B : ” ya ampun…….mbah surip kok gak tau!!! jeng ini lho….ckckckckck…mangkel aku! udah berapa hari tho,gak liat tipi?? wiiis…..mulai hari ini, kerjaan rumahmu aku yang tekel!! sampeyan nontono tipi….biar keapdet! malu lho…sama ibu2 yang laen, sampeyan sahabatku kok gak tau mbah surip!”

Bayangkan, kerjaan rumah aja bisa diambil alih tetangga, asal sesama penghuni tidak ketinggalan berita, ini baru soal penyanyi lho, apalagi berita nasional..tentang pemilu, tentang negara, politik juga termasuk.

Begitu juga senin kemaren, mendadak semua blekberi ibu2 bunyi, terus menerus, sahut2an…rupanya di komplek ada serangan virus yang bikin semua peliharaan warga komplek (anjing sama kucing, gak ada ayam lho…RT eliiittteee) jadi tidur semua, gak mau ngeong, gak mau gonggong…
Langsung pak RT ngasih pengumuman, warga harus ngumpul di ‘pendopo RT’…terus dengan emosi beliau bilang, kalo yang nyebar virus “kayaknya” adalah pesaing2nya…semua langsung mikir…apa si bapak C ya , soalnya bapak C pesaing ketat si pak RT ..kebetulan pak C gak piara kucing..jadi yang keliatan tenang ya cuma beliau…

Duh…mulai deh ibu2 yang bela bapak C…nulis di status….yang bela pak RT juga nulis di status…semua gak kumpul2…cuma sahut2an di status dan komen blekberi…(masih pada kredit lho blekberinya!!) dan karena tuntutan kesopanan, etika pergaulan..kalo ketemu tetangga laen walaupun dalam hati saling curiga, senyum manis tetap terlontar, manggut2 kepala tetap berjalan, numpang narok jemuran depan rumah tetangga yang halamannya sedikit lebih gede juga seperti biasa…gak ada yang berubah…cuma di status dan komen…beneran…

Semua ibu berlomba jadi yang paling tau, semua mendadak jadi ‘temen deket’nya pegawai kelurahan ;yang punya kenalan petugas keamanan langsung bikin dugaan2 dan kesimpulan2 berdasarkan ‘bocoran informasi dari pak keamanan sahabatnya’ sekaligus menghimbau semua ibu2 (dengan gaya sok tau pasti!) untuk gak keluar rumah karena ‘bocorannya’ bilang masih ada lagi virus lain yang mau disebar; yang parno langsung beli beras , mie instan, air mineral kardusan…untuk siap2 kalau keadaan menjadi lebih buruk…halah!!!

Sampe akhirnya sabtunya ketauan , rupanya yang bikin semua peliharaan tepar bukannya virus, tapi si tukang daging dan tukang ikan (khusus untuk peliharaan) langganan penghuni komplek, gak sengaja numpahin obat tidurnya ke barang jualannya…itu juga ketauan gak sengaja, sama si satpam yang kebetulan ‘lagi pinter’ dan kebetulan juga emang satpamnya ini punya ‘kemampuan untuk melihat sesuatu ” (ya iyalah!!! punya mata jeee…)

Wah…lagi2 berkat kekompakan seluruh warga, semuanya dapat disosialisasikan dengan baik…lagi2 lewat status dan komen..pak RT pun minta maaf, sekali ini gak di pendopo, tengsin soalnya, cukup lewat status…alasannya beliau dipanggl pak camat, tetapi kepengen buru2 minta maaf..jadi lewat status aja ya, sambil juga ditulis dalam bentuk postingan blog di weblognya bu RT….

RT 06…RT 06…bener2 deh…kadang bikin salut, kadang bikin malu…tapi emang mesti tinggal di situ terus, maunya sih pindah..tetapi…duitnya gak ada untuk imigrasi ke RT laen…sambil juga yakin sih, di RT laen belum tentu lebih enak kan? Jalanin aja deh…seperti statusnya ibu A : “jalanin aja….semua kendala yang bisa kita lewatin hari ini…pasti jadi kekuatan untuk kita menjalani hari esok…” (ibu A emang paling bisa!!!!!)

Satu lagi pesan moral dari ibu A buat saya sebagai penghuni RT 6: “jangan pada sok tau deeehhhh!!!! jangan bikin issue2 tambahan yang bikin panik aja, nyebelin banget sih, lagian kamu juga tuh bu N kok masih blom beli blekberi juga sih??? (maklum pak RT mewajibkan semua penghuni punya blekberi, tv berlangganan, internet 24 jam) !!!!”

Iklan
 
18 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 18, 2009 in Belajar 'NGARANG, iseng2-rada ngaco