RSS

Arsip Bulanan: Juni 2010

Pemandian air panas Giritirta

Jumat lalu (pas liburan Waisak), kami nyoba jalan2 ke pemandian air panas . Tadinya  sih cuma pengen makan2 di Bogor (abis udah tau, jalan ke arah Puncak atau Bandung bakalan macet parah), terus iseng2 googling nyari tempat wisata di daerah Bogor,  berhubung anak2 pingin berenang…aku sama mas Tok ngambil keputusan untuk nyoba pemandian air panas..

Pemandian air panas di daerah Bogor ada 3, Tirta Sanita Ciseeng, Gunung Pancar, sama Giritirta…yang Giritirta satu arah dengan yang Gunung Pancar. Mas Tok mau nyoba yang Giritirta, jadi jalan deh kami ke arah Sentul, keluar pintu tol Sentul City, ngikutin jalan ke arah Babakan Madang, mentok , ada pertigaan belok ke kanan (ada petunjuk jalan ke arah gunung Pancar kok…)

Dari Tangerang, rasanya jauh banget ke Sentul ( hihihi), lumayan sih jalannya bagus ; tapi pas udah sampai Babakan Madang ke arah Gunung Pancarnya…ehm…bukan main!! jalannya berlubang2, kecil, ada jembatan yang rusak lagi. Tapi terobati deh setelah masuk loket Perhutani , kiri kanan berjajar pohon pinus…keren.. .Di loket kami dikasih tahu bahwa jalan ke arah Gunung Pancar lurus, tapi kalo Giritirta belok ke kiri dan jalannya rusak …jadi kami nyoba ke Gunung Pancar dulu.

Pemandian Gunung Pancar, ramai , penuh sama orang2 yang (rata2) mau berobat, di sini ada kolam khusus keluarga (gak campur orang lain), ada kolam khusus terapi, ada kolam khusus perempuan, ada kolam khusus laki2…kami pilih yang untuk keluarga, kolamnya cuma beberapa dan penuh semua..kao mau antri…kami harus nunggu sekitar 3 jam. lah, ngapain selama 3 jam nongrong di situ?? hihihi…jadi kami nekad pindah ke Giritirta, mengabaikan informasi tentang jalan rusak …ternyata …bener2 rusak sodara2…hahahaha…

jalan ke arah Giritirta

Untung, akhirnya nyampe juga, abang sempet parno, karena jalannya rusak, sempit, sepi…hehehe…Untungnya lagi (untung terus… mesti selalu bersyukur kan??) pemandian Giritirta ini lebih “mewah” dibanding yang Gunung Pancar..kolam rendamnya memang gak ada yang campur orang lain, semua per keluarga…setiap “ruang” yang atasnya terbuka, cuma samping2nya tertutup. Setiap “ruang” ada pancuran bilas, ada gazeba/ saung yg dilengkapi telephone untuk pesen makanan..bisa untuk leyeh2, dan ada tangga batu kecil menuju ke bawah (ke arah kolam). O iya, tarifnya ada yang Rp. 50 ribu per orang/jam (dipinjemin handuk) atau ada juga yang Rp. 175 ribu per keluarga/jam (max 5 orang dan gak dapet pinjeman handuk), ada villa (buat yg mau nginep), ada spa program, beauty treatment program, lengkap deh…lokasinya bertingkat, mulai dari parkir mobil, naik tangga ke arah front office , naik lagi ke lokasi kolam rendam (ruang2 yg dilengkapi gazebo), di sebelah kanan ruang kolam jalan ke arah villa, samping kanan bawahnya front office ada musholla terbuka. Pemandangan dari front office…lumayan keren (mungkin kalo dari villa lebih kerenm lagi karena lokasinya lebih tinggi dari front office).

Audri awalnya gak mau karena panas airnya, tapi lama2 setelah nyoba masukkin kaki, terus turun pelan2…hehehehe…malah dia yang gak mau pulang, minta copot baju renang…hahahahaha…ehm, pegel2 dibadan karena jalanan rusak, lumayan ilang, hehehehe.

Pulangnya, mampir makan sate kambing….hm…sedap…

Iklan
 
18 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 4, 2010 in jalan2