RSS

29 Februari

29 Feb

Tahun Kabisat (Bahasa Inggris: Leap Year) adalah sebuah Tahun Syamsiah di mana pada tahun tersebut jumlah hari tidak terdiri dari 365 hari tetapi 366 hari.
Satu tahun syamsiah tidak secara persis terdiri dari 365 hari, tetapi 365 hari 5 jam 48 menit 45,1814 detik. Jika hal ini tidak dihiraukan, maka setiap 4 tahun akan kekurangan hampir 1 hari (tepatnya 23 jam 15 menit 0,7256 detik.
Maka untuk mengkompensasi hal ini, setiap 4 tahun sekali (tahun yang bisa dibagi 4), diberi 1 hari ekstra: 29 Februari. Tetapi karena 5 jam 48 menit 45,1814 detik kurang dari 6 jam, maka tahun-tahun yang bisa dibagi 100 (seperti tahun 1900), bukan tahun kabisat, kecuali bisa dibagi dengan 400 (seperti tahun 2000). (nyalin dari http://id.wikipedia.org/wiki/Tahun_Kabisat)

Almarhum kakekku dari pihak ayah, biasa kami – cucu2nya – panggil Datuk, lahir tgl 29 Februari 1916. Jadi Datuk ngerayain ulang tahunnya 4 tahun sekali, jadi inget betapa gelinya Datuk ketawa, terkekeh2 pada saat datang ke ulang tahunku yg ke 11 ( November 1981) yang dirayain sama mama papa di rumahku, kebetulan bersebelahan sama rumahnya Datuk, Datuk bilang : “Reni sekarang 11 tahun, Datuk beberapa bulan lagi 17 tahun!” sambil ketawa senang, ngacungin jempol dengan cara yg khas Datuk. (kalo kita ngacungin jempol kan jempolnya jauh dari 4 jari lain yang membentuk genggaman, kalo Datuk jempolnya nempel ke jari telunjuk/genggaman..ehm…gimana ngegambarinnya dalam bentuk tulisan ya, susyah,,,pokoknya gitu deh…hahaha).

Datuk yang selalu jemput aku dan adik2ku, setiap malam Minggu, untuk pergi makan2 di warung tenda, (seperti warung2 makan di daerah jalan Biak Roxy – Jakarta itu loo…) di daerah Teluk Betung. dan kegiatan makan2 di Malam Minggu ini SELALU dikerjakan, gak pernah absen. yang hebatnya (heheh) Datuk punya warung langganan, dan setiap malam minggu itu, kami gak pernah makan di tempat berbeda, selalu disitu, warung itu warung seafood, tapi karena dia tau kesukaan Datuk, dia selalu menyajikan makanan tepat seperti yang Datuk mau, gak pernah lain, gak  perlu nanya (kecuali ke kami cucu2nya, yg makannya bisa beda menunya setiap minggu..hahaha). Mau tau menu PASTI nya Datuk? pasti lo, gak pernah berubah : Nasi uduk (sengaja dipesankan oleh bapak penjual seafood ke warung lain,dan warung nasi uduknya juga tempatnya itu2 aja, Datuk gak mau yang lain), kepiting rebus, coca cola (maaf, bukan bantuin promosi, tapi emang cuma minuman  ini yang Datuk mau, jadi iklan apapun, dimanapun t*hb****s***o, gak berlaku buat Datuk…wwkwkwk).  Bayangkan, bertahun2 , setiap malam Minggu, di tempat yang sama, menu yang sama, dan jangan bayangkan Datuk makan dengan wajah bosan…gaaak…gak mungkin, wong sebenrnya kalo Datuk mau makan yang lain, Datuk bisa milih, warungnya banyaaak banget…satu jalanan warung tenda makanan semua…hahahaha. Datuk tuh mulai dari hari Sabtu siang/sore biasanya udah dateng ke rumah, dengan wajah berseri2, janjian mau jemput buat makan2…Datuk yang di rumah tinggal sebut mau makan apa aja bisa disediakan oleh Atu (nenek), selalu setia nunggu malem Minggu dan nunggu nasi uduk, kepiting rebus dan cocacolanya.

Datuk yang selalu inget sama kami cucu2nya walaupun beliau bepergian, kalo pergi2 Datuk selalu nyimpen permen yang didapet kalo naek pesawat buat dibagiin ke cucu2nya….hehehehe

Datuk gak pernah nasehatin aku soal tepat waktu, rajin belajar, soal pentingnya silaturrahmi dan sebagainya. Semuanya aku pelajari dari sikap dan perbuatan Datuk. gak perlu diomongin susah2 kayak sekarang aku selalu cerewet ke anak2ku (hihihhi). soal waktu, Datuk adalah orang yang sangat tepat waktu dan paling marah kalo ada orang yang tidak tepat waktu, setiap subuh setelah sholat Datuk selalu jalan pagi keliling kota, jam 7 sudah di teras depan rumahnya baca koran, jam 8 pagi datuk sarapan, jam 2 siang datuk makan siang, istirahat, jam 4 sore datuk udah mandi dan rapi, jam 8 malam Datuk makan malam, terus jam 9 malam Datuk selalu nonton berita “dunia dalam berita” di tv. Berita habis jam 9.30 malam, Datuk tidur. selaluuuu begitu, sehingga kalo mau ikutan makan siang sama Datuk 😀 , aku udah tau harus dateng jam berapa…wkwkwkw.

Soal silaturrahmi , setiap habis sholat Subuh, Datuk selalu jalan pagi, keliling kota , dan beliau selalu mampir ke salah satu atau beberapa rumah saudara atau temannya untuk bertanya kabar, ngobrol…selalu…

Aku juga jadi inget, kalo pergi ke sekolah, mobil/motor papa selalu lewat depan teras/halaman Datuk, kami stop sebentar, buat salam dan dicium Datuk. soal cium pipi ini juga ada lucunya , kadang Datuk lupa kalo aku udah dicium pas dateng ke rumahnya, terus aku main, gak lama ketemu Datuk lagi, Datuk bilang :’sini, tadi belum cium Datuk kan?” lah, kan udah Datuuk…hahahaha…

Kadang2 lucu , dengerin Datuk cerita soal teman2nya saat muda..atau yang lebih lucu lagi kalau sepupu2ku yang datang dari luar Lampung kumpul, terus Datuk selalu ngantongin kartu gaple/domino dan menantang kami cucu2nya untuk bertanding gaple. Cucunya bandel2, maen gak ngitung2, maen keluar2in kartu apa aja, nanti Datuk dengan serius ngitung kartu apa saja yang belum keluar, dan agak kesal kalo kalah dari kami cucu2nya…(jarang sih, yang sering kami yang kalah, Datuk ku jago maen gaple…hahahaha)

Datukku yang datang ke ultahku ke 17, dan gak nyadar kalo aku malu sebenernya pas diajak joged (hahahaha…joged??), tapi pestaku jadi meriah karena setelah liat Datuk joged sama aku, teman2ku jadi gak (tau) malu ikutan pada joged2 semua…hahahahahaha…

Datuk, di hari ulang tahun Datuk yang ke 25 ini (hehehe). Ny doain Datuk, diampuni segala dosa, diberikan surga yang indah di sisiNya..aamiin…

mengenang Datuk (29 Februari 1916 – 6 September 1989)

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 29, 2012 in nostalgia

 

6 responses to “29 Februari

  1. arRa II

    Maret 1, 2012 at 8:59 am

    Wew datuk umurnya 25 tahun?, grrrrrr mantab deh hehhe🙂
    4 tahun sekali kayak perhelatan piala dunia dong, hehehe..
    amin deh buat doanya, amin ya Rabb..

     
    • rhainy

      Maret 3, 2012 at 12:48 am

      hehehehehehe
      makasih yaaa….doanya…

       
  2. Yuliesti

    Maret 2, 2012 at 9:08 pm

    Baca cerita ttg datuk jadi kangen kegiatan malam minggu an kita yaa kak…….sapa lagi yg bisa nerusin kebiasaan datuk itu 🙂

    Dan gw kirim doa yang terindah juga untuk datuk….semoga mendapatkan tempat terindah di sisi Allah Subhana Wata’ala…aamiin

     
    • rhainy

      Maret 3, 2012 at 12:46 am

      aamiin, aamiin, aamiin YRA
      nerusin traktir2 maksudnya?? hahaha…idiih….dulu mah makannya pada dikit2 kan masih kecil, kalo sekarang udah pada jago makan gini, mana ada yg mau traktir?? rugiiii….hahahahahaha

       
  3. Imelda

    Maret 14, 2012 at 2:59 pm

    ahhhh aku suka sekali tulisan ini Ny…. Aku selalu salut pada orang seperti Datuk yang MEMBERI CONTOH bukan hanya ngomel saja. Toh dengan contoh itu kita malah lebih bisa belajar menirunya.
    Selamat ulang tahun ke 25 ya Datuknya Nenny….🙂

     
    • rhainy

      Maret 14, 2012 at 10:59 pm

      hehehehe…makasih mbak Imel..

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: