RSS

Arsip Kategori: obrolan ibu2

Obrolan Suami – Istri

Ada suami yang protes sama istrinya :

Suami : “ih si eneng mah percuma aja sekarang sering ikutan ngaji, tetep aja cerewet”

Istri : ” lah abaaang, emang udah dari sononya kalee, kalo perempuan mah banyakkan ngomong drpd laki2, pan perempuan kudu nasehatin anak, ngajarin anak ngomong, mau punya anak pendiem banget karena emaknya kgak cerewet??”

Suami : ” percuma neeeng, pake kerudung kayak gituh, tapi masih suka ngambeg , cemburu, ngomel ke suami”

Istri :” bang, kagak ade nyang percuma baaang dalam kebaikan, kerudung itu mah wajib bang, masalah eneng masih suka cemburu, ngambeg itu kan manusiawi baaang!

Jangan bilang percuma dong abang, peratiin niiih bini, bukannya semenjak pake kudung eneng klo ngambeg kagak banting2 piring lagi?? Banting2 badan juga kagak?

Soal cemburu, itu bukannye tande neng cinte sama abang?? Nyang kagak boleh kan kalo neng cemburu bute? Ngelabrak cewek yg abang suka padahal belum tentu tuh cewek juga suka sama abang, hihihi…neng juga sadar sih bang, abang kan kagak ganteng2 amat, neng juga dulu kepepet ! udah mulai kesel nih si suami

Terus soal ngomel, peratiin juga abaang, kalo dulu eneng ngomel pan langsung aja nyerocos depan abang, kalo sekarang kan eneng kagak nyerocos lagi,paling neng sms abang! ”

Suami : “SMS nya ngomel juga pan??”

Istri :”iyeeee.. Tapi kan kalo pake sms, udah eneng saring bang! Tulis, apus, tambah, kurang, apus lagi, baruu neng send deh tuh sms. Coba kalo langsung nyerocos, kan kagak neng saring bang. Kalo sms masih bisa sopan, kalo nyerocos trs keceplosan omong kagak sopan ke abang, gimane ngapusnya coba??”

Suami : “tapi neng, kayak2nye ngaji sama kudungnye, sia2 (sie-sie?? 😀 ), tetep aje neng suka mgomongin temen neng ke abang”

Istri : ” hahahahahaha, abang aje yang kagak peratiin neng, coba deh abang peratiin, skrg kan eneng jarang ngomongin temen eneng sampe jeroannye, itu juga udah neng tahan2. Kalo dulu mah eneng kagak cuma ngomong sama abang, ke tetangge juga eneng cerite!”

Suami :”terus, eneng masih juga tuh cinte dunie! Liat baju bagus pengen, liat ape2 juga pengen, temen seneng juga pengen seneng, iri kan kagak boleh neng”

Istri: “astaghfirullah abaaang, jangan bilang eneng iri ! Kalo iri tuh mah eneng pengen ‘senengnya’ temen eneng ilang, neng pengen seneng sendiri! Kalo liat temen seneng dan eneng pengen seneng juga boleh dong abaaang, masak iye neng pengen suseh??!”
Soal baju bagus, hehehehe..iye tuh! Nyang ini emang masih rada berat bang” sambil nyengir2 kayak kd, hihihi..cantik doong

Suami:”percuma neeeng, ngaji sono sini, pake kudung sampe 2 jam depan cermin, kalo masih jelek di sono sini hatinye”

Istri: “bang, ustadnye bilang KAGAK ADE NYANG PERCUME, DALAM BERBUAT KEBAIKAN, manusia kudu – harus terus belajar ilmu agama sampe mati bang! Yang wajib ya neng kerjain, sambil terus berusaha jadi istri/ibu/anak/temen/tetangga yang baik, kalo praktek sehari2 masih belum keliatan, asal abang tau aje, neng lagi usahe!
Kalo dulu eneng mau pergi, neng pergi aje pake pengumuman bukan pake minta izin, skrg neng mau puasa sunnah aje neng ngasih tau abang pan?
Kalo dulu abang mau makan belom tentu neng temenin, sekarang pan neng temenin
Kalo dulu neng suka marah gak sopan, pan sekarang neng saring2
Jangan bilang percuma baaang, pamali!!
Kalo neng ngaji sama pake kudung aje masih banyak kurangnye di mata abang, gimane coba kalo neng kagak ngaji dan kagak pake kudung?? Ehhhm…. Bisa lebih parah kali baang!!
Kalo abang sholat tapi masih suka bikin hati istri abang kagak enak, apa terus neng boleh bilang *percuma bang sholat, mending kagak usah sholat aje sekalian*, kagak bisa kan bang??? Yg WAJIB MAH WAJIB BANG, KAGAK BISA DIBILANG PERCUMA; YANG WAJIB MAH KUDU DIKERJAIN BANG, URUSAN KELAKUAN-EMANG KUDU DIBENERIN, PAKE PROSES , GAK SEMUANYE BISA SEGAMPANG NGEBALIK TELAPAK TANGAN PAN?

makanya doain baaang bininyeee, bukan cuma dibilang percuma muluuu..doaiiin jadi lebih baek gitu..kayak selama ini neng juga berdoa spy abang bisa jadi imam, suami, bapak yang baek buat keluarge kita…

Suami :”Pinter loe ya neng sekarang…abang jadi tambah cinte, iyeeee…abang doain”

Istri : “nah gitu dong abang…sinih neng pijitin”

Kesimpulan : tiada gading yang tidak retak hish, apee siiih, gak ada yg percuma dalam berbuat kebaikan dan dalam melakukan kewajiban

Kesimpulan paling penting 🙂 semua istri pasti cerewet, tugas suami buat ngertiin; semua suami pasti pernah dicemburuin jadi jgn bikin istri cemburu, kalo istri yg bikin cemburu, maklumin aja – LOL –

Kesimpulan yang amat sangat penting suami2 mesti jeli, liat istrinya berubah jadi lebih baik walopun sedikit banget dan nyaris tidak kerasa ….. Hahahahaha

Iklan
 
10 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 5, 2013 in obrolan ibu2

 

Antara Park View – Lagoon – Blossom

Awal tinggal di kompleks perumahanku ini – sekitar 12 tahun yang lalu (astaga! gak pindah2?? betah amat yak!!?) – kompleks perumahanku ini terdiri dari kelompok-kelompok rumah (cluster) yang bernama biasa,  seperti ‘graha pratama” , “taman puspa” , “taman puspita”, kalo sekarang sudah ada cluster2 yang namanya “park view” , “blossom ville” , “lagoon” dan banyak lagi, namanya keren2 deh pokoknya 🙂

Sebenernya sih gak masalah, biasa2 aja, mau namanya apa kek…pokoknya ada atap, pintu, jendela biar gak masuk angin, gak kehujanan…ya kan? Nah, masalah mulai muncul, kalo ada yang ngerti cara bacanya dengan pas, terus mulai sok tau  ngajarin orang yang bacanya gak pas, kadang gak liat2 – orang yang bacanya gak pas itu  kira2 malu gak diajarin depan orang lain…hahahahaha…atau masalah lain muncul pada saat orang2 sepertiku yang suka minta tolong sama ojek2 yang biasa nongkrong di perempatan depan rumah untuk ngambil/nganter/pergi ke rumah seseorang yang rumahnya di cluster2 yang namanya berbau bahasa asing itu, contohnya gini nih :

“Mang, tolong dong ambilin pesenan risoles saya di rumahnya ibu Noni, di “blasem” (kurang lebih gitu kan, baca blossom?? maaflah kalo salah, jangan coba2 protes…hihihi)”

“Blasem itu sebelah mana neng? ”

“itu looo…deket pasar, kanan jalan, deket rumah makan *** ”

“iiih, eneng….itu mah bukan blasem atuh neng! itu mah blosom!” (dengan mulut se – sexi mungkin  biar huruf O terbaca jelas) hahahahaha

atau  begini :

pak Ojek (ojek langganan nih ceritanya 😀 ) , anterin yuk, ke rumah temen saya yang kemaren ituuu”

“okeh bu! yang di “pakpiu” (park view) kan??” wkwkwkwkw

atau satu lagi gini ;

“mang, pesen tahu putih 2, ayam fillet 1, anter ke rumah ya mang” pesennya sama mamang tukang sayur nih, ketemunya di sekolahan anak, pas nganter jemput …

“yang mana bu rumahnya?”

“bunderan 3, belok kanan, ketemu bunderan lagi ke kiri mang, pojokan tuh “legun’ (lagoon)”

“legun????? oooo…..lago – on?? siap bu!! ayam ‘pilet’nya bener cuma 1 aja bu??”  ngomongnya pake logat sunda pisan (daerah tempat tinggalku memakai bahasa daerah Sunda)

Halah!! hahahahahahahahahahaha…..emang enaaakkk!!?? untung aja, rumahku bukan di cluster yang namanya rada2 susah disebut mang ojek, jadi urusan ojek – meng ojek….lancaaar!!! wkwkwkwkwkwwk…

(ide nulis muncul gara2 obrolan di sekolah Audri, siang tadi, dengan emak2 yang pada pinter bahasa Inggris logat Sunda…buat semua ibu2 yang tadi dateng…tararengkiu yaaa… – pasti jawabannya ibu git ‘wararelkam’ mbaaak)

 

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 2, 2012 in iseng2-rada ngaco, obrolan ibu2, satatan harian

 

Tag: ,

Lagi2 Curhat

Setelah lama gak keluar dari rumah, karena kecanduan game nya facebook (cityville, ikutan yuk, nenangga yuk?? hihihi), kemarin sore, aku iseng bawa Audri ke salon, niatnya sih mau bikin waktu special buat kami berdua…apalagi Audri yang duluan ngajak potong rambut, dan dia bahagia banget waktu aku bilang ” kita berdua aja ya ‘dek…abang biar tinggal, kan ini khusus buat yang cewek2 aja ya ‘dek?”.

Sesampainya di salon langganan (kualitas biasa saja, harga murah, dan tempatnya boleh diacak2 sama Audri :D), aku ketemu sama seorang teman, sama2 ibu rumah tangga 100% (maksudnya gak ada kerjaan lain selain di rumah doang…hehehehe). Setelah dia basa-basi : “eeh…udah lama gak ketemu, Audri udah besar ya, cantik, kayak mamanya” (basa-basi yang bikin emaknya Audri bahagia, sudah tentu!), mulai deh masuk ke obrolan yang agak2 curcol, yang curcol temanku itu jelas…aku sebenarnya gak begitu pingin ngobrol, karena maunya sih ngobrolnya berduaan aja sama Audri. Tapi karena lihat temanku itu semangat sekali ngajak ngobrol, akhirnya aku bilang sama Audri, “dek, tinggal pesen tuh adek mau dipotong kayak apa, mau diapain, adek boleh mutusin sendiri”. Audri awalnya malu2, setelah itu dia asyik sendiri, minta poninya disisir ke arah samping, minta dicuci rambutnya, minta dibedakin lehernya, minta disisir yang rapih (diblow)..halah…gaya deh pokoknya…setelah dia asyik, aku baru deh ngeladenin temanku itu…

Awalnya dia tanya : “Mbak, gak bosen ya di rumah mulu?” (pertanyaan biasa yang sering aku denger)

Jawabku : ” yah kadang bosen juga mbak, tapi banyakan gak bosennya sih; atau gak terasa kali ya? gimana mau bosen mbak, wong kerjaan di rumah gak ada abis2nya gitu kok” hehehehe…ini bukan curhat…cuma..sedikit cerita 😀

Temanku bilang : “Kalau aku kok bosen banget ya mbak, itu-itu aja kerjaannya, ngurus anak, ngurus rumah, ngobrol sama tetangga yang itu2 terus (lah? mau loe ganti2? emang rumahnya di cityville gitu yang bisa dipindah2 ganti2 tetangga?wkwkwkw), aku pinginnya kayak temen2ku yang punya usaha dagang ini itu, aku pinginnya kayak si B itu bisa semaunya jalan2 ke mall – belanja2,ngupi2-, aku pingin kayak mbak yang bisa ke salon berduaan Audri…kok kayaknya mbak seneng2 aja sih mbak?”

Nah, ini dia nih, mau dijitak tapi kasian, mau ditinggalin rambutku udah separuh dipotong…hahaha…masak dia bilang “kok kayaknya mbak seneng2 aja sih” lah, maunya sampeyan, diriku ini disuruh sedih2, menderita gitu apa??!! hahahahaha…sembarangan…

Aku melirik si tukang potong rambut, dia pura2 gak denger, tapi keliatan banget nguping, wong Audri ngomong aja dia bisa gak denger…wkwkwkw..dasar!

Aku jawab : ” mbak, nonton mario teguh aja kalo malem2 nganggur!” hahahaha…GAK DING!!! aku gak jawab gitu…wuhahahaha…

Aku jawabnya gini : ” mbak, kalo ngomong bosen, ya sesekali ada juga bosennya timbul; tapi ya kitanya yang harus cari2 kegiatan yang bikin gak bosen (maen cityville yuk mbak, hehehe)”

Ngeliat dia pasrah, kayaknya rela kuceramahi, (hihihihi…) , langsung deh…jiwa pengkhotbahku muncul (hahahahaha) : “Kalau mbak pingin punya usaha dagang , ya buka tho mbak…dipikir dari sekarang mantap2…mau buka usaha apa, dimana, modalnya disiapkan,  setahuku buka usaha  kayak temen  yang mbak pingin itu, gampang kok …tapi mbak harus rajin , setiap minggu mesti beli barang di Jakarta, harus rajin itung2an stock barang, harus tahu barang apa yang lagi trend, harus sabar ngadepin anak buah yang kadang pas usaha lagi rame2nya malah bolos, belum lagi harus teliti sama uang…modal, untung harus dipisah2…ini aku taunya dari temen2 yang punya usaha atau toko gitu mbak…jadi ya gak langsung besar , semuanya dimulai pelan2, gak boleh setengah jalan terus bosan lagi”

Temanku itu terus jawab lagi , “ya itu masalahnya mbak, mana mungkin aku pergi2 belanjanya, belum capeknya ya mbak?”

Lah , kalo gak mau capek, jangan buka usaha tho mbaaaak?? diem2 aja capek, apalagi ngerjain sesuatu…duh!!

Aku , dengan sok sabarku : “yah , mana ada kerjaan yang gak capek mbak? mbak diem2 di rumah , nonton tv doang juga lehernya sama matanya capek kan mbak? udah mbak, mbak senengnya apa? masak, bikin kue? kerjain itu aja…pas lagi pingin aja, jadi gak bosen”

Temanku, dengan wajah tetep kesel : ” iya, aku sih seneng mbak bikin kue, pernah nyoba2 terima pesanan, tapi terus badanku rasanya rontok! capek, bosen juga mbak”

Hahahahahaha…ini orang emang “setali tiga uang ” sama diriku…suka bosenan…hahahaha…weeeh ini mah kayaknya nyindir…

Aku , sambil ketawa geli :” ya sudah mbak, kalo gitu ya dijalanin aja….pasrah aja…hari ini pingin buat kue, ya buat…besok pinginnya seharian depan tv, ya  monggo …kalo bosen ke salon, rapih2in rambut,  abis dari salon kalo masih bosen ya baca buku, cari film yang bisa ditonton, coba2 nulis mbak, bikin diary gitu; bikin blog (gayanya dirikuh…blognya aja jarang2 diisi), yang penting mah…bersyukur mbak…anak2 mbak sehat, suami gak macem2, rumah ada, fasilitas untuk berleha2 ada, tinggal nyari kegiatan berleha2nya aja kan? (hihihi)”

Temanku, lama ngeliat mukaku dari kaca, (aku sampe mikir, apa mukaku berubah jadi KD, atau Briptu Norman? wkwkwkw), bilang : “yaa…bener mbak…,  aku jadi nyadar denger mbak ngomong barusan, aku kayaknya akhir2 ini kurang bersyukur mbak, bolak balik cuma sibuk bandingin diriku sama teman2ku yang pada hidup enak, rumahnya di tengah kota (dia berani bilang rumahku dipinggiran, beneran ta’tinggal nih!)…padahal biasanya aku gak gini kok mbak…makasih ya mbak..kapan2 aku ngobrol ke rumah mbak ya?”

Ngobrol di rumahku , boleh aja, tapi jangan pas di jam sibuk lo yaaa (hahaha…belagu loe ny!!)…tapi , cuma dalem hati sih nyahut kayak gini, yang keluar di mulutku cuma : “boleeeh….maen aja…aku seneng kok” gak tau dia, kalo aku juga sebenernya suka bosen kayak dia, disamperin temen mah suka banget…hahaha…lumayan bisa ngobrol…bisa jadi bahan nge blog…wkwkwkwk…

Hmm…kalau cerita sesama ibu rumah tangga, pasti topiknya gak jauh2 deh, padahal jadi ibu rumah tangga itu pekerjaan paling enak lho…ngurusin rumah, ya rumah sendiri, ngurusin suami sama anak2, ya anak sama suami sendiri , bukan suami sama anak orang lain kan? Digaji lagi! ( sama suami tiap bulan (hahaha)), sama Allah malah dijanjiin surga!! (kalau semua dijalankan  sesuai kehendak Nya, ya kan?  Buat apa banding2in diri dengan orang lain, kan ada pepatahnya :”rumput tetangga selalu lebih hijau”, jadi ya gak usah ngintipin rumput tetangga kan? Intinya : BERSYUKUR aja terus….bersyukur….apa yang kita punya, sudah pasti yang terbaik yang dipilihkan / yang diberikan Allah  SWT buat kita…setuju!!??

 
11 Komentar

Ditulis oleh pada April 18, 2011 in hasil nongkrong bareng, obrolan ibu2, satatan harian

 

Rumpi-an pagi hari

Pagi ini,pk.5.30, seperti biasa aku udah mulai bikin keributan di dapur. Ahun, tetangga yang baru pulang dari nganter anaknya ke depandenger aku berisik2, langsung teriak : “oiy, tetangga!” ini mah emang udah jadi rutinitas “hampir” setiap pagi…kalo ada yang mau diomongin langsung kemuan di pagar, kalo gak…teriakan oiy cuma akan berbalas “oiy juga”…hihihi…Pagi ini, aku keluar ke pagar, karena mau bilang ke Ahun bahwa Shafa akan kuantar sendiri ke sekolah, biasanya suka ikutan berangkat sama anak Ahun yang kedua

Setelah aku bilang kalo Abang Shafa berangkat sendiri, Ahun ngasih kabar kalo salah satu tetanggaku kehilangan mobil yang di parkir di depan rumahnya semalam kurang lebih jam 2.30. Ahun dapet kabarnya dari status facebook Richard (yang kehilangan mobil) dan udah langsung di cek keabsahan beritanya (cieee) ke satpam blok…

Emak parno langsung beraksi, eng ing eng…:  kasih pesen ke anak2 gak boleh narok sepeda sembarangan kalo abis maen sore, anak2 gak boleh keluar dari sekolah kalo blom liat mamanya yang jemput, langsung bikin catatan “beli gembok pagar” di daftar belanjaan (hihihi) terus langsung berniat untuk cek ulang kunci2 rumah setiap malam..(biasanya cuek bebek, ngantuk, masuk kamar, ngorok, biar Yang Diatas yang menjaga keselamatan rumah dan seisinya (hahaha…)

Sepanjang jalan ke sekolah Abang,  di perempatan2 blok, di tukang sayur, di depan sekolah Abang (sekolah Abang di dalam blok yang sama dengan rumahku)…topik pembicaraan aku lihat sama : mobil Richard hilang!!  Yang nyebar berita, jelas sudah, pasti emak2 juga. Ada yang ngomongnya biasa aja; ada yang ceritanya menggebu2, sampai2 aku lambaikan tangan juga gak kelihatan, sambil emosi nyalahin bapak2 Satpam blok – yang katanya kalo malem gak pernah keliling ronda lagi (emangnya loe berdiri depan pagar tiap hari, sehingga bisa tau pasti itu satpam2 gak keliling tiap malam??); ada juga yang menimpali cerita dengan : ” iya, kalo jam 3 – 4 pagi aku lihat pos jaga kosong, pada tidur kali satpamnya! kan aku suka berangkat ke Puncak, jam2 segitu” (hah?? niat amat bu, anak2 dibangunin jam 3 pagi, untuk jalan2 ke Puncak? Lagian kalo posnya kosong, berarti gak tidur kan satpamnya? maksud loe tidur di rumahnya gitu?)

Hahahahaha…emak2….dasar! Pada nguing-nguing deh tuh kuping satpam blok, ntar agak siangan pasti deh pada pasang tampang memelas…pasrah…diomelin semua emak yang lewat pos…hihihihi….kasiaaan deh loe….

Tapi….pengakuan dosa nih…sebenernyaaaaaa, aku gak cuma dengerin dan lihat ibu2 itu aja, sebenernyaaaaaaa…sepanjang jalan ke sekolah abang, ada 2 x aku stop , gak turun dari mobil, cuma teriak ke 2 tetangga yang ‘dekat,sering ngobrol’ untuk ikut menyebarkan berita mobilnya Richard hilang, dan bumbunya bukan tentang kerjaan pak satpam, bumbunya adalah “wabah parno”…”hati2…pasang gembok, jangan parkir di luar kalo malam” hihihihihihi…

Jadi inget, dulu…pas aku kecil, di Tanjungkarang, ada satu bioskop, Bioskop Enggal namanya…setiap mau muter film baru, pasti ada satu mobil oplet tua (yang bodynya kayu, bulat…tau namanya mobil apa…) , pakai speaker besar, putar2 kota, ngasih pengumuman : “saksikan!!saksikan!! Film”…” akan diputar, mulai nanti malam!!”hahaha…nah!! Kayak gitu deh aku tadi pagi…wkwkwkwkw….jadi malu..

Tapi, bukannya keamanan lingkungan seharusnya dijaga sama2 ya? Kan masing2 punya garasi, garasinya ya harus difungsikan sebagai garasi, untuk parkir mobil; pagar kalo malam ya dikunci; kartu penghuni, kartu tamu yang biasa diserahkan ke satpam kalo keluar masuk blok, ya  harusnya bener2 diserahin, pada malas berhenti sih…; walaupun satpamnya juga harusnya lebih teliti, lebih semangat kerjanya…jangan cuma duduk2 aja…nah pengurus RT(bagian keamanan) nya juga harus lebih bagus ngawasin kerjaan satpamnya supaya gak lengah…kan satpam juga manusiaaaaaaa….

#buat Richard, turut berduka cita ya…#

 

 

 

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 28, 2011 in emak parno, obrolan ibu2

 

Belajar Ngomong

Minggu pagi, ngobrol ngalor ngidul sama 4 sahabat…sambil nyari ide, mau nulis apa…Sebut saja kami S, A, N1, A, N2  ….ini inisial nama2 yang terlibat ngobrol gak perlu itu…hahahahha…pake inisial aja, jadi kalo salah satu ada yang gak suka namanya dibikin bahan tulisan, diriku gak perlu ngumpulin koin supaya lepas dari tuntutan orang ini…hahahahhaha

Ini cuplikan obrolan (gak penting) itu…

A : “pagi…gosip baru…gosip baru…S ada yang  baru eiuy!! ”

S : ” oiy, gile…A, pagi2 loe udah ngegosip”

N : “bukan gosip, bener kok, emang S beli *…..* baru”

N2 : “mari icip2, ayo S…jalan2…traktir kita”

A : “ckckckck..enaknya…gue gak ganti2* ….*,  S ganti , emang enak ya jadi orang kaya”

S : “ssst….diem ah, gw di gereja nih lagi berdoa” (lagian, bukan berdoa, malah ikutan chatting…S…S…)

N2 : “doain gue S, biar ganti ………hihihihihi, makanya A…berdoa…”

A : ” biar deh gw miskin, tapi kaya *tatih tayang”

N1 : ” enak kayak elu, kalian hidup pas2an, loe inget kata itu gak coy??”

N2 : “hahahaha…loe nenangin A apa ngegodain A? pas2an??”

N1 : “hahahaha…A , lo kan emang pas2an, gue jadi inget si P…inget gak loe? dia ngomong apa ke kita”

A : ” inget lah, gak bakal gw lupain…terkenang2 terus, ngalahin kenangan cinta pertama gue”

N2 : “emang napa A?”

A : ” dulu….gue sama N1, makan pisang goreng, sore2..di teras rumah..bertiga sama P, terus ngobrol2…si P bilang gini :

#gue tuh gak kayak kalian, lu orang biar hidup pas2an, tapi enak, gak kayak gue mesti kerja#

tau gak rasanya dibilang gitu….perrriiiihhh jenderal!!”

N1 : “sangat terpatri, di lubuk hati, sakiittt banget!”

Hahahahahahaha…rupanya si A ama N1 tersinggung karena si P dengan nada ngerendahin diri , naekkin mutu…bilang kalo A , N1 pas2an…hahahahahaha….aduuuh, beneran sakit perut dengernya…

Buat kami berlima, ngomong sembarangan, saling ejek, itu udah biasa…sangking “mati rasanya” udah gak bisa tersinggung kalo ada yang ngejek atau bercanda agak lewat batas ….hihiihii…yang jelas S, udah gak bisa ngomel kalo  pagi2 udah diejek2…maklum “sirik tanda tak mampu”..hahahaha…

tapi, terus terang obrolan kami, bener2 cuma obrolan ngalor ngidul, gak jelas, asal buka mulut aja,belum tentu bener (hihihi),  yang penting ngobrol…biar jarang ketemuan, yang penting tetep ngobrol.

cuma emang, kadang2 obrolan2 kami ini bikin aku mikir, obrolan minggu pagi ini contohnya , bikin aku mikir bahwa  biarpun udah gede (baca : tua) , ternyata tetap harus belajar ya, gimana caranya ngomong yang gak nyinggung hati orang…gak bikin orang merasa “dikecilkan”…kadang2, aku ketemu sama orang yang kalo ngomong gak mikir2.,  apa lawan bicaranya jadi gak enak hati atau gak walaupun mungkin omongannya bener…jadi, kata siapa cuma batita yang belajar ngomong, kita semua juga ternyata masih perlu “belajar ngomong” …ya gak???

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 17, 2010 in hasil nongkrong bareng, obrolan ibu2

 

JANJI

Aku punya sahabat yang sebenarnya belum lama kukenal, sebut saja mbak X namanya. Kami kenal karena rumahnya dekat rumahku, dia baru pindah dan kebetulan anaknya satu sekolah dengan Shafa. Terus jadi akrab, karena ternyata dia orang Malang , sama kayak mas Tok;  maklum, kalo dulu saat belum nikah, kalo ketemu orang dari Lampung atau paling gak nomor plat polisi kendaraannya BE, pasti deh serasa kenal atau sodaraan (hehehehehehe….), setelah nikah jadi tambah parah, kalo ketemu orang Malang juga kerasa sodaraan gitu karena mas Tok dari Malang…hahahahahaha….jijay gak sih??? Nah, jadi selain sekarang rumahnya agak dekat, mbak X orang Malang,  terus ternyata (ini yang paling penting) kalo ngobrol bisa nyambung…jadi deh…bolak balik ngobrol melulu..apalagi sekarang mbak X ikutan buka fb, nge blog …hmmm tambah banyak lagi kesamaannya…

Read the rest of this entry »

 
8 Komentar

Ditulis oleh pada November 14, 2009 in emak parno, obrolan ibu2

 

Shafa dan Petugas Telkom (Gadungan)

Kemaren , Shafa ngasih ide cemerlang untuk menghadapi “calon penipu(an)”

Siang2…pulang sekolah…aku lagi siap2in makanan siang anak2…telpon rumah bunyi….abang yang ngangkat…dia bilang dari Telkom…
Aku udah sebel nih, karena Telkom yang suka iseng nelpon siang2…jam makan, jam tidur..kalo gak iseng ngumpulin data pelanggan…ato layanan otomatis ngasih tau billing bulanan…pokoknya telpon di rumah tuh suka bunyi di saat aku gak pingin dia bunyi…giliran aku nganggur gak ada temen…gak ada yang nelpon…(kok malah curhat soal telpon ya??? oke…kembali ke kasus semula…..)

Aku : Halo…Selamat siang…
Petugas Telkom (gadungan) / PTG: Siang Bu..ini rumah ibu Dewi?
Aku : bener..ada apa ya..
PTG : begini bu…nomor telp ibu , 59402086…eits salah…5940 ****, akan mendapat penghargaan berupa kendaraan roda 2…
Aku : Terus???
PTG : Ibu kami minta menghubungi pimpinan kami, di Telkom Pusat , no 3085 6175, dengan bpk Drs. Herman Setiawan…nanti beliau yang akan menjelaskan prosedur pengambilan hadiahnya….

Ehm…curiga nih , udah nyebutin no telpon gw salah…terus aku yang dapet hadiah , kenapa aku yang disuruh2 nelpon ke bosnya…kenapa gak bosnya aja sekalian kirim surat resmi ato ngomong langsung ke aku…gila nih …udah, aku gak ladenin…aku ngasih makan anak2…nyuci piring…pokoknya nyelesein tugas rumah…terus aku iseng ngomong ke abang

Aku : Bang, ada yang mo bo’ongin mama nih kayaknya…
Abang : Siapa Ma…?
Aku : Tuh, Telkom yang tadi nelpon, dia bilang mama dapet hadiah motor…bener gak ya bang?? Kalo bener lumayan juga nih…(*ngarep2.com*)

Abang dengan santai tapi serius, ngeliat ke aku sambil bilang : ” mama kok gak terus terang aja sama bapak itu kalo mama gak bisa nyetir motor? terus terang aja ma….biar bapak itu tau…”

Aku : Haahahahahahaha…(ketawa sampe mules)..iya juga ya….gitu aja kok repot??? (dia gak tau…kalo emang dapet…biarpun emaknya gak bisa nyetir tuh motor…motornya kan bisa dijual …hihihi…)

Tapi, justru dari jawabannya abang…aku dapet ide, enak aja si PTG mo nyoba maen2…aku bales aja deh…terus aku telpon deh ke nomor yang si PTG kasih”

Aku : Selamat Siang…ini Telkom Pusat? Bisa bicara dengan Bpk Herman Setiawan?
PTG (dengan suara yang beda dan JUDES) : ini siapa ya?
Aku : Dewi…yang katanya mau dapet hadiah motor..
PTG : Ibu ini gimana sih???!!! Kan udah dari tadi disuruh nelponnya? Kok baru nelpon sekarang?!

Idih…dia yang mau nipu,,,kok dia yang galak ya??? Kupret nih orang…gak tau apa neraka tuh panas??? hahahaha…masih juga mau nipu…

Aku : Eh Pak…saya ini nelpon cuma mau ngasih tau bapak…hadiahnya saya tolak!!! orang saya gak bisa nyetir motor kok!!!!

Langsung telponnya aku tutup….terus ketawa sampe puas…duh….makasih bang udah ngasih ide bagus…

Jadi…hati2 ya….sekarang lagi musim nih…..penipuan gini…karena ternyata pada saat aku cerita ke tetanggaku…dia bilang ada tetangga lain yang seminggu sebelumnya juga mau di tipu petugas Telkom Gadungan kayak gitu..malah orangnya (si PTG) dateng ke rumahnya…tapi karena tetanggaku itu manggil suaminya (via tlp dan di depan si petugas gadungan itu), langsung deh tanpa ba bi bu si PTG ngeloyor pergi…

Apa udah sedemikian kepepetnya ya…sampe nekad nipu orang….atau emang manusianya yang udah gak tau lagi mana yang nipu mana yang bukan? Kasian ya…..

(Maksudnya kasian deh gw…gak jadi dapet motor……)

 
8 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 14, 2009 in emak parno, obrolan ibu2, Tentang anak-anak, uneg-uneg