RSS

Malu2in…

Hari ini, kayak biasanya , jadwal tetap…nungguin Audri di sekolah, sambil ngarep2 nasi kuning jatah ulang tahunnya Fia. ( Fia , temen Audri yang ulang tahun , ngerayain ultahnya di sekolah).Sudah jadi kebiasaan kalo ada anak yang ultah, gak cuma temen2nya yang dibagi2in makanan, para ibu juga dapet jatah makan2 di tempat (kalo bungkus , bisa tekor yang punya hajat, wong ibu2nya gragas semua…wkwkwwk…) dan sudah pasti juga kalo ada yang ultah, ibu2nya kok ya jadi rameeee yang dateng…hahahahahahahaha..

Sambil nunggu acara ultahnya , ibu2 pada ngobrol nih seperti biasa (tapi gak ngomongin orang kok, ibu2 di TK nya Audri mulutnya baek2 semua…gak suka ngomongin orang, yaaah..kecuali kalo udah keabisan topik baek2, baru deh muncul omongan jelek2…hihihhi)

Topik hari ini, foto anak2 dalam ukuran postcard yang harus dikumpulkan sebagai lampiran daftar isian untuk buku kenangan. Ada yang fotonya salah cetak ukuran, ada yang masih belum sempet cetak (ini diriku). Gak tau gimana deh, akhirnya muncul obrolan tentang foto2 pas PORSENI TK di Ancol, terus rasa2 ada omongan soal facebook. Nah, jadi karena kebetulan pas PORSENI itu aku bawa kamera, ada beberapa foto temen2nya  Audri yang aku tahu ibunya ada di friendlist fb ku, aku tag deh foto anak2 mereka. Ada satu temen Audri yang namanya Dinda, ibunya sibuk kuliah lanjutan sehingga jarang muncul di sekolah danibunya  ini termasuk ‘senior’ di sekolahnya Audri karena jamannya Abang TK aja, dulu, (5-6 tahun lalu) 2 anaknya ada yang kelasnya di atas Abang 1 – 2 tingkat (Dinda ini bungsu).  Hari ini, bunda (aku biasa panggil ibunya Dinda , bunda) dateng, jadi aku langsung bilang ; “Bun, facebooknya bunda pake nama apa, sini deh ny tag in aja ke bunda, foto2nya Dinda”

jawab si Bunda : “loh, gimana sih, kan ada!?? Aku kan sering komen, sering liat tuh foto2 kuenya”

Aku, kaget : “hah??masak bun?? emang bunda namanya siapa??!!” (wkwkwkwk..udah mulai geli nih gw.)

Bunda : “Sep** *********”

Aku : “hahahahahaha…itu bunda?? astaga…selama ini aku sering jawabin komennya bunda, tapi sebenernya aku gak ngamatin itu siapa, aku pikir Sep temenku sekolah dulu”

Ibu2 laen udah mulai ngetawain nih…hahaha…kok bisa?? Soalnya emang aku kalo ada yg komen di fb ku, gak pernah ngamatin fotonya, karena aku yakin yang aku “terima” atau aku “add” udah PASTI aku kenal, kalo gak temen sekolah, saudara,  tetangga. Dan aku selalu berpikir kalo nama bunda itu adalah temen sekolahku dulu di Lampung. makanya kalo jawab komennya bunda aku suka sok akrab : “hai Sep, apa kabar” atau “iya nih Sep….bla…bla…bla”. hahahah..ternyata itu si Bunda tho??

Bunda : “pantesan, aku bingung, kok kamu kalo jawab komenku suka aneh!”

Maksud bunda aneh pasti soal aku manggil bunda dengan nama gadisnya langsung itu, atau aku yang suka sok akrab nanyain kabar (padahal suka ketemu di sekolahan dan gak pernah pake ‘pendahuluan’ apa kabar segala” ) hahahahaha…gimana gak aneh, yang ada di pikiranku orang lain…hahahah

ckckck…malu2in aja…makanya lain kali, kalo mau jawabin komen orang, dilihat dulu baek2 fotonya, diinget dulu baek2 namanya….jangan maen jawab aja..untung jawabnya masih sopanan dikit..kalo jawabnya pake ‘loe – gue’ ke Bunda , gimana coba…gak sopan kan sama senior?? hihihihhi…maaf ya bundaaa…

 

 
8 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 14, 2012 in Tak Berkategori

 

Pemadam Kebakaran

Pulang sekolah, hari ini, Audri langsung cerita :

Audri : “Ma, kata bu Tini, Adek harus ngisi nama lengkap nih” sambil nyodorin selembar kertas HVS

Aku : “Apa itu nak?” setelah aku baca, ternyata kertas itu daftar isian yang harus Audri isi untuk dimasukkan ke dalam buku kenangan kelulusan TK nya, disuruh ngumpulin foto juga ukuran postcard.

Aku lihat, yang harus diisi selain nama lengkap, nama panggilan, alamat, kata kenangan (masih juga ada ya? jadi inget SD dulu suka tuker2an buku yang bisa diisi, dihias foto, dicoret2 sama temen2, gantian, buat kenang2an…hihihi), ada juga cita2, tempat & tanggal lahir, nomor telephone dan melanjutkan ke SD mana.

Aku : “ooo…beresss…ntar malem kita isi sama2 ya nak…”

Audri : ” iya, nama lengkap lo ma, kata bu Tini…” kayaknya Audri gak yakin emaknya ini cukup pinter dan ngerti buat ngerjain isiannya ini deh… 😀

Aku : ” iya, mama ngerti, ini cita2 nya adek, mau diisi apa ‘dek??

Audri : ” Pemadam Kebakaran ma”

ehm…udah lama emang Audri bolak balik bilang kalo gede ntar mau jadi petugas pemadam kebakaran, gara2 bolak balik ke Kidzania, kalo gak jadi polisi ya jadi petugas pemadam kebakaran. Gak apa-apa sih, kalo mikir bahwa petugas pemadam kebakaran itu kan tugasnya mulia ya, madamin api, nolong orang sampe nolongin kucing yang kesangkut gak berani turun dari pohon (yang ini, akibat emaknya kebanyakan nonton tv..hahahah), belum lagi slogannya yang keren “pantang pulang sebelum api padam,” hehehehehe…jagoan banget kan?

Kayaknya, rasa2 sih…cuma Audri aja kali ya (dari seluruh anak perempuan di TK nya), yang di buku kenangan TK nya nanti, cita2nya Petugas Pemadam Kebakaran? Jadi inget2, apa dulu pas kecil aku pernah punya cita2 jadi petugas pemadam kebakaran ya?

Semoga aja , di zamannya Audri besar nanti, petugas pemadam kebakaran di Indonesia udah “lebih mudah” kayak yang di film2 “holiwud” tontonanku ya…keren , sistem hydran dimana2 udah bagus jadi gak perlu susah nyari sungai buat nyedot air (karena ternyata hydrannya gak nyambung ke sumber air, cuma pajangan di pinggir jalan..hehehe);  jalanan gak macet lagi,jadi gak perlu bermacet2 (padahal apinya udah berkobar besar,  mobilnya nyampe lokasi eeh bangunan yang mau disemprot udah abis..), tingkat keselamatannya tinggi (jadi emaknya gak parno komat kamit setiap anaknya pergi kerja)…ehm…kalo gak, mendingan didoain aja biar cita2nya ganti aja deh…(emaknya juga cita2nya ganti2 terus, sampe sekarang malah…hahahaha).

 
9 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 8, 2012 in Tentang anak-anak

 

Antara Park View – Lagoon – Blossom

Awal tinggal di kompleks perumahanku ini – sekitar 12 tahun yang lalu (astaga! gak pindah2?? betah amat yak!!?) – kompleks perumahanku ini terdiri dari kelompok-kelompok rumah (cluster) yang bernama biasa,  seperti ‘graha pratama” , “taman puspa” , “taman puspita”, kalo sekarang sudah ada cluster2 yang namanya “park view” , “blossom ville” , “lagoon” dan banyak lagi, namanya keren2 deh pokoknya 🙂

Sebenernya sih gak masalah, biasa2 aja, mau namanya apa kek…pokoknya ada atap, pintu, jendela biar gak masuk angin, gak kehujanan…ya kan? Nah, masalah mulai muncul, kalo ada yang ngerti cara bacanya dengan pas, terus mulai sok tau  ngajarin orang yang bacanya gak pas, kadang gak liat2 – orang yang bacanya gak pas itu  kira2 malu gak diajarin depan orang lain…hahahahaha…atau masalah lain muncul pada saat orang2 sepertiku yang suka minta tolong sama ojek2 yang biasa nongkrong di perempatan depan rumah untuk ngambil/nganter/pergi ke rumah seseorang yang rumahnya di cluster2 yang namanya berbau bahasa asing itu, contohnya gini nih :

“Mang, tolong dong ambilin pesenan risoles saya di rumahnya ibu Noni, di “blasem” (kurang lebih gitu kan, baca blossom?? maaflah kalo salah, jangan coba2 protes…hihihi)”

“Blasem itu sebelah mana neng? ”

“itu looo…deket pasar, kanan jalan, deket rumah makan *** ”

“iiih, eneng….itu mah bukan blasem atuh neng! itu mah blosom!” (dengan mulut se – sexi mungkin  biar huruf O terbaca jelas) hahahahaha

atau  begini :

pak Ojek (ojek langganan nih ceritanya 😀 ) , anterin yuk, ke rumah temen saya yang kemaren ituuu”

“okeh bu! yang di “pakpiu” (park view) kan??” wkwkwkwkw

atau satu lagi gini ;

“mang, pesen tahu putih 2, ayam fillet 1, anter ke rumah ya mang” pesennya sama mamang tukang sayur nih, ketemunya di sekolahan anak, pas nganter jemput …

“yang mana bu rumahnya?”

“bunderan 3, belok kanan, ketemu bunderan lagi ke kiri mang, pojokan tuh “legun’ (lagoon)”

“legun????? oooo…..lago – on?? siap bu!! ayam ‘pilet’nya bener cuma 1 aja bu??”  ngomongnya pake logat sunda pisan (daerah tempat tinggalku memakai bahasa daerah Sunda)

Halah!! hahahahahahahahahahaha…..emang enaaakkk!!?? untung aja, rumahku bukan di cluster yang namanya rada2 susah disebut mang ojek, jadi urusan ojek – meng ojek….lancaaar!!! wkwkwkwkwkwwk…

(ide nulis muncul gara2 obrolan di sekolah Audri, siang tadi, dengan emak2 yang pada pinter bahasa Inggris logat Sunda…buat semua ibu2 yang tadi dateng…tararengkiu yaaa… – pasti jawabannya ibu git ‘wararelkam’ mbaaak)

 

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 2, 2012 in iseng2-rada ngaco, obrolan ibu2, satatan harian

 

Tag: ,

29 Februari

Tahun Kabisat (Bahasa Inggris: Leap Year) adalah sebuah Tahun Syamsiah di mana pada tahun tersebut jumlah hari tidak terdiri dari 365 hari tetapi 366 hari.
Satu tahun syamsiah tidak secara persis terdiri dari 365 hari, tetapi 365 hari 5 jam 48 menit 45,1814 detik. Jika hal ini tidak dihiraukan, maka setiap 4 tahun akan kekurangan hampir 1 hari (tepatnya 23 jam 15 menit 0,7256 detik.
Maka untuk mengkompensasi hal ini, setiap 4 tahun sekali (tahun yang bisa dibagi 4), diberi 1 hari ekstra: 29 Februari. Tetapi karena 5 jam 48 menit 45,1814 detik kurang dari 6 jam, maka tahun-tahun yang bisa dibagi 100 (seperti tahun 1900), bukan tahun kabisat, kecuali bisa dibagi dengan 400 (seperti tahun 2000). (nyalin dari http://id.wikipedia.org/wiki/Tahun_Kabisat)

Almarhum kakekku dari pihak ayah, biasa kami – cucu2nya – panggil Datuk, lahir tgl 29 Februari 1916. Jadi Datuk ngerayain ulang tahunnya 4 tahun sekali, jadi inget betapa gelinya Datuk ketawa, terkekeh2 pada saat datang ke ulang tahunku yg ke 11 ( November 1981) yang dirayain sama mama papa di rumahku, kebetulan bersebelahan sama rumahnya Datuk, Datuk bilang : “Reni sekarang 11 tahun, Datuk beberapa bulan lagi 17 tahun!” sambil ketawa senang, ngacungin jempol dengan cara yg khas Datuk. (kalo kita ngacungin jempol kan jempolnya jauh dari 4 jari lain yang membentuk genggaman, kalo Datuk jempolnya nempel ke jari telunjuk/genggaman..ehm…gimana ngegambarinnya dalam bentuk tulisan ya, susyah,,,pokoknya gitu deh…hahaha).

Datuk yang selalu jemput aku dan adik2ku, setiap malam Minggu, untuk pergi makan2 di warung tenda, (seperti warung2 makan di daerah jalan Biak Roxy – Jakarta itu loo…) di daerah Teluk Betung. dan kegiatan makan2 di Malam Minggu ini SELALU dikerjakan, gak pernah absen. yang hebatnya (heheh) Datuk punya warung langganan, dan setiap malam minggu itu, kami gak pernah makan di tempat berbeda, selalu disitu, warung itu warung seafood, tapi karena dia tau kesukaan Datuk, dia selalu menyajikan makanan tepat seperti yang Datuk mau, gak pernah lain, gak  perlu nanya (kecuali ke kami cucu2nya, yg makannya bisa beda menunya setiap minggu..hahaha). Mau tau menu PASTI nya Datuk? pasti lo, gak pernah berubah : Nasi uduk (sengaja dipesankan oleh bapak penjual seafood ke warung lain,dan warung nasi uduknya juga tempatnya itu2 aja, Datuk gak mau yang lain), kepiting rebus, coca cola (maaf, bukan bantuin promosi, tapi emang cuma minuman  ini yang Datuk mau, jadi iklan apapun, dimanapun t*hb****s***o, gak berlaku buat Datuk…wwkwkwk).  Bayangkan, bertahun2 , setiap malam Minggu, di tempat yang sama, menu yang sama, dan jangan bayangkan Datuk makan dengan wajah bosan…gaaak…gak mungkin, wong sebenrnya kalo Datuk mau makan yang lain, Datuk bisa milih, warungnya banyaaak banget…satu jalanan warung tenda makanan semua…hahahaha. Datuk tuh mulai dari hari Sabtu siang/sore biasanya udah dateng ke rumah, dengan wajah berseri2, janjian mau jemput buat makan2…Datuk yang di rumah tinggal sebut mau makan apa aja bisa disediakan oleh Atu (nenek), selalu setia nunggu malem Minggu dan nunggu nasi uduk, kepiting rebus dan cocacolanya.

Datuk yang selalu inget sama kami cucu2nya walaupun beliau bepergian, kalo pergi2 Datuk selalu nyimpen permen yang didapet kalo naek pesawat buat dibagiin ke cucu2nya….hehehehe

Datuk gak pernah nasehatin aku soal tepat waktu, rajin belajar, soal pentingnya silaturrahmi dan sebagainya. Semuanya aku pelajari dari sikap dan perbuatan Datuk. gak perlu diomongin susah2 kayak sekarang aku selalu cerewet ke anak2ku (hihihhi). soal waktu, Datuk adalah orang yang sangat tepat waktu dan paling marah kalo ada orang yang tidak tepat waktu, setiap subuh setelah sholat Datuk selalu jalan pagi keliling kota, jam 7 sudah di teras depan rumahnya baca koran, jam 8 pagi datuk sarapan, jam 2 siang datuk makan siang, istirahat, jam 4 sore datuk udah mandi dan rapi, jam 8 malam Datuk makan malam, terus jam 9 malam Datuk selalu nonton berita “dunia dalam berita” di tv. Berita habis jam 9.30 malam, Datuk tidur. selaluuuu begitu, sehingga kalo mau ikutan makan siang sama Datuk  😀 , aku udah tau harus dateng jam berapa…wkwkwkw.

Soal silaturrahmi , setiap habis sholat Subuh, Datuk selalu jalan pagi, keliling kota , dan beliau selalu mampir ke salah satu atau beberapa rumah saudara atau temannya untuk bertanya kabar, ngobrol…selalu…

Aku juga jadi inget, kalo pergi ke sekolah, mobil/motor papa selalu lewat depan teras/halaman Datuk, kami stop sebentar, buat salam dan dicium Datuk. soal cium pipi ini juga ada lucunya , kadang Datuk lupa kalo aku udah dicium pas dateng ke rumahnya, terus aku main, gak lama ketemu Datuk lagi, Datuk bilang :’sini, tadi belum cium Datuk kan?” lah, kan udah Datuuk…hahahaha…

Kadang2 lucu , dengerin Datuk cerita soal teman2nya saat muda..atau yang lebih lucu lagi kalau sepupu2ku yang datang dari luar Lampung kumpul, terus Datuk selalu ngantongin kartu gaple/domino dan menantang kami cucu2nya untuk bertanding gaple. Cucunya bandel2, maen gak ngitung2, maen keluar2in kartu apa aja, nanti Datuk dengan serius ngitung kartu apa saja yang belum keluar, dan agak kesal kalo kalah dari kami cucu2nya…(jarang sih, yang sering kami yang kalah, Datuk ku jago maen gaple…hahahaha)

Datukku yang datang ke ultahku ke 17, dan gak nyadar kalo aku malu sebenernya pas diajak joged (hahahaha…joged??), tapi pestaku jadi meriah karena setelah liat Datuk joged sama aku, teman2ku jadi gak (tau) malu ikutan pada joged2 semua…hahahahahaha…

Datuk, di hari ulang tahun Datuk yang ke 25 ini (hehehe). Ny doain Datuk, diampuni segala dosa, diberikan surga yang indah di sisiNya..aamiin…

mengenang Datuk (29 Februari 1916 – 6 September 1989)

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 29, 2012 in nostalgia

 

Shalatnya si Abang…

Astaga…sangking kelamaan gak nulis…mau nulis aja mesti kutak katik setengah jam karena lupa passwordnya…hahahahaha…ampuuun…..

Padahal pingin banget nulis soal anak2, Abang sama Audri, yang kelakuannya makin aneh bin ajaib…bikin takjub…wkwwkwkwk

Sekarang ini,Abang udah umur 10 tahun 4 bulan, sholatnya masih bolong2, mau-maunya hatinya aja…kadang sholat, kadang gak, kecuali bulan puasa, sholatnya full, kali biar gak kerasa lapar dan haus ya? karena rutin wudhu? hahahaha…ini mah cuma prasangka buruk emaknya aja koook…maaf ya nak 😉

Nah…jadi…berhubung abang kecanduan berat nonton tv, aku buat deh peraturan…(ada gunanya juga tuh kecanduan), kalo Abang gak sholat Dzuhur, sore gak boleh nonton tv dan gak boleh main keluar (biasanya jam 16.30 – 17.30, boleh main sepeda); kalo sore gak sholat Ashar berarti malam gak boleh nonton tv; kalo malam gak sholat Isya, besoknya seharian gak boleh nonton tv sama sekali…kalo 3 hari berturut2 gak sholat…tv nya mau dijual!! (kebetulan, emaknya bisa dapet tambahan duit belanja…hahahahaha)

Bagusnya, sholatnya Abang jadi rajin dan ada lagi tambahan keuntungan, Audri jadi ikutan rajin (karena dia tau, emaknya kalo udah ngomelin satu anak, anak lain pasti kesrempet, bapaknya kadang2 juga kena imbas…hihihhi). Walaupun sholatnya Audri masih lucu, karena gak semua bacaannya dia hafal.

Syukurlah…selesai satu persoalan…hahahaha…memang awalnya mereka sholat karena ada hukuman…moga2 kalo udah terbiasa, sholatnya mereka kerjain karena mereka sadar kalo sholat itu bukan buat siapa2…tapi buat diri mereka sendiri kan?? Semoga aja…aamiin.

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada November 9, 2011 in Tentang anak-anak

 

Minta handphone mama..

Setiap pagi , kegiatan dimulai dengan mulut..maksudnya, bangun tidur langsung berisik..minta duit belanja (hehehe), ngobrol2 dikit sama mas Tok-sebelum mas Tok berangkat-(kalau gak kesiangan..), teriak2 bangunin anak, nyuruh sarapan cepat2, nyuruh mandi..semua disuruh..bukan karena anak2 gak bisa ngapa2ain kalo gak diteriakin, cuma emang emaknya gak puas kalo gak nyuruh2, gak teriak2..olahraga mulut..sebenernya sih sambil ngingetin diri sendiri..apalagi kerjaan yang belum selesai sebelum anak2 berangkat sekolah 🙂

Pagi ini, Audri sama Abang sarapan pakai menu ayam goreng, biasanya selalu yang ringan, yang gak perlu dikunyah2 amat seperti telur ceplok..tapi, karena kemarin abis pesan ayam bumbu kuning sama tetangga, dan anak2 suka..ya udah..ayam goreng deh sarapannya..

Jadi deh, tambah teriak2, karena anak2 jadi lama makannya..

Aku bilang : “ayo adek, abang..baju tidurnya tarok dimana, jangan main lempar aja!? Vitamin sudah belum Abang? Obat isap/turbuhaler (untuk asthma) abang sudah diisap belum abang?”

Jawaban Abang..”Oiya,lupa..oiya…belum)

Sementara Audri, makannya sambil setengah tidur..waduuuh..

Mulai deh, sambil beres2, mulutku ngomel : “abang, adek..ayo donk..yang memang sudah biasa dikerjain pagi2..dikerjain ..; gak perlu mama inget2in terus..ini kan sambil latihan mandiri..gak selamanya mama bisa bantuin abang sama adek..”

Abang langsung deh..kerjain semua , trs bilang : “sudah semua ma!!”

Audri malah tanya : “Emang mama mau kemana, kok gak bantuin adek selamanya?”

Aku bilang : “dek..kalo mama pergi, atau mama sakit atau mama meninggal, adek harus bisa sendiri kan?”

Pagi2 udah bilang meninggal??!! .duh..semoga sehat2, umurku panjang.. Aamiin 😉

Jawaban Audri : “ma..ini misalnya..misalnya lo ya..bener2 misalnyaaa..”

“Apa dek? Misalnya apa?” Jawabku sambil nyuapin nasi ke mulut adek..

“Misalnya..(Sambil ngunyah).. Mama meninggal..ini misalnya loo maa…boleh gak handphone mama buat adek??”

Bhuahahahahaha…adeeeeeekkkkk…bukannya sedih kek, terharu kek..malah nungguin warisan handphone???? Hahahahaha…dasar anak2!! Bener2 shock therapy buat emaknya di pagi hari..bayangin , handphonenya lebih penting daripada emaknya??!! Abang yang sudah rapi, bingung lihat muka adeknya, terus ikutan ketawa geli…ehm..ini akibat Audri lihat anak2 sekarang, kecil2 udah di’bekal”in handphone sama ibunya..sementara dia kan belum.Buat apa nak? Sehari2 nempel mama, kalo pergi2 juga selalu ada mama yang nganterin..mau telephone siapa?? Hahahahaha…ckckck..

Akibat globalisasi??

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 2, 2011 in satatan harian, Tentang anak-anak

 

Lagi2 Curhat

Setelah lama gak keluar dari rumah, karena kecanduan game nya facebook (cityville, ikutan yuk, nenangga yuk?? hihihi), kemarin sore, aku iseng bawa Audri ke salon, niatnya sih mau bikin waktu special buat kami berdua…apalagi Audri yang duluan ngajak potong rambut, dan dia bahagia banget waktu aku bilang ” kita berdua aja ya ‘dek…abang biar tinggal, kan ini khusus buat yang cewek2 aja ya ‘dek?”.

Sesampainya di salon langganan (kualitas biasa saja, harga murah, dan tempatnya boleh diacak2 sama Audri :D), aku ketemu sama seorang teman, sama2 ibu rumah tangga 100% (maksudnya gak ada kerjaan lain selain di rumah doang…hehehehe). Setelah dia basa-basi : “eeh…udah lama gak ketemu, Audri udah besar ya, cantik, kayak mamanya” (basa-basi yang bikin emaknya Audri bahagia, sudah tentu!), mulai deh masuk ke obrolan yang agak2 curcol, yang curcol temanku itu jelas…aku sebenarnya gak begitu pingin ngobrol, karena maunya sih ngobrolnya berduaan aja sama Audri. Tapi karena lihat temanku itu semangat sekali ngajak ngobrol, akhirnya aku bilang sama Audri, “dek, tinggal pesen tuh adek mau dipotong kayak apa, mau diapain, adek boleh mutusin sendiri”. Audri awalnya malu2, setelah itu dia asyik sendiri, minta poninya disisir ke arah samping, minta dicuci rambutnya, minta dibedakin lehernya, minta disisir yang rapih (diblow)..halah…gaya deh pokoknya…setelah dia asyik, aku baru deh ngeladenin temanku itu…

Awalnya dia tanya : “Mbak, gak bosen ya di rumah mulu?” (pertanyaan biasa yang sering aku denger)

Jawabku : ” yah kadang bosen juga mbak, tapi banyakan gak bosennya sih; atau gak terasa kali ya? gimana mau bosen mbak, wong kerjaan di rumah gak ada abis2nya gitu kok” hehehehe…ini bukan curhat…cuma..sedikit cerita 😀

Temanku bilang : “Kalau aku kok bosen banget ya mbak, itu-itu aja kerjaannya, ngurus anak, ngurus rumah, ngobrol sama tetangga yang itu2 terus (lah? mau loe ganti2? emang rumahnya di cityville gitu yang bisa dipindah2 ganti2 tetangga?wkwkwkw), aku pinginnya kayak temen2ku yang punya usaha dagang ini itu, aku pinginnya kayak si B itu bisa semaunya jalan2 ke mall – belanja2,ngupi2-, aku pingin kayak mbak yang bisa ke salon berduaan Audri…kok kayaknya mbak seneng2 aja sih mbak?”

Nah, ini dia nih, mau dijitak tapi kasian, mau ditinggalin rambutku udah separuh dipotong…hahaha…masak dia bilang “kok kayaknya mbak seneng2 aja sih” lah, maunya sampeyan, diriku ini disuruh sedih2, menderita gitu apa??!! hahahahaha…sembarangan…

Aku melirik si tukang potong rambut, dia pura2 gak denger, tapi keliatan banget nguping, wong Audri ngomong aja dia bisa gak denger…wkwkwkw..dasar!

Aku jawab : ” mbak, nonton mario teguh aja kalo malem2 nganggur!” hahahaha…GAK DING!!! aku gak jawab gitu…wuhahahaha…

Aku jawabnya gini : ” mbak, kalo ngomong bosen, ya sesekali ada juga bosennya timbul; tapi ya kitanya yang harus cari2 kegiatan yang bikin gak bosen (maen cityville yuk mbak, hehehe)”

Ngeliat dia pasrah, kayaknya rela kuceramahi, (hihihihi…) , langsung deh…jiwa pengkhotbahku muncul (hahahahaha) : “Kalau mbak pingin punya usaha dagang , ya buka tho mbak…dipikir dari sekarang mantap2…mau buka usaha apa, dimana, modalnya disiapkan,  setahuku buka usaha  kayak temen  yang mbak pingin itu, gampang kok …tapi mbak harus rajin , setiap minggu mesti beli barang di Jakarta, harus rajin itung2an stock barang, harus tahu barang apa yang lagi trend, harus sabar ngadepin anak buah yang kadang pas usaha lagi rame2nya malah bolos, belum lagi harus teliti sama uang…modal, untung harus dipisah2…ini aku taunya dari temen2 yang punya usaha atau toko gitu mbak…jadi ya gak langsung besar , semuanya dimulai pelan2, gak boleh setengah jalan terus bosan lagi”

Temanku itu terus jawab lagi , “ya itu masalahnya mbak, mana mungkin aku pergi2 belanjanya, belum capeknya ya mbak?”

Lah , kalo gak mau capek, jangan buka usaha tho mbaaaak?? diem2 aja capek, apalagi ngerjain sesuatu…duh!!

Aku , dengan sok sabarku : “yah , mana ada kerjaan yang gak capek mbak? mbak diem2 di rumah , nonton tv doang juga lehernya sama matanya capek kan mbak? udah mbak, mbak senengnya apa? masak, bikin kue? kerjain itu aja…pas lagi pingin aja, jadi gak bosen”

Temanku, dengan wajah tetep kesel : ” iya, aku sih seneng mbak bikin kue, pernah nyoba2 terima pesanan, tapi terus badanku rasanya rontok! capek, bosen juga mbak”

Hahahahahaha…ini orang emang “setali tiga uang ” sama diriku…suka bosenan…hahahaha…weeeh ini mah kayaknya nyindir…

Aku , sambil ketawa geli :” ya sudah mbak, kalo gitu ya dijalanin aja….pasrah aja…hari ini pingin buat kue, ya buat…besok pinginnya seharian depan tv, ya  monggo …kalo bosen ke salon, rapih2in rambut,  abis dari salon kalo masih bosen ya baca buku, cari film yang bisa ditonton, coba2 nulis mbak, bikin diary gitu; bikin blog (gayanya dirikuh…blognya aja jarang2 diisi), yang penting mah…bersyukur mbak…anak2 mbak sehat, suami gak macem2, rumah ada, fasilitas untuk berleha2 ada, tinggal nyari kegiatan berleha2nya aja kan? (hihihi)”

Temanku, lama ngeliat mukaku dari kaca, (aku sampe mikir, apa mukaku berubah jadi KD, atau Briptu Norman? wkwkwkw), bilang : “yaa…bener mbak…,  aku jadi nyadar denger mbak ngomong barusan, aku kayaknya akhir2 ini kurang bersyukur mbak, bolak balik cuma sibuk bandingin diriku sama teman2ku yang pada hidup enak, rumahnya di tengah kota (dia berani bilang rumahku dipinggiran, beneran ta’tinggal nih!)…padahal biasanya aku gak gini kok mbak…makasih ya mbak..kapan2 aku ngobrol ke rumah mbak ya?”

Ngobrol di rumahku , boleh aja, tapi jangan pas di jam sibuk lo yaaa (hahaha…belagu loe ny!!)…tapi , cuma dalem hati sih nyahut kayak gini, yang keluar di mulutku cuma : “boleeeh….maen aja…aku seneng kok” gak tau dia, kalo aku juga sebenernya suka bosen kayak dia, disamperin temen mah suka banget…hahaha…lumayan bisa ngobrol…bisa jadi bahan nge blog…wkwkwkwk…

Hmm…kalau cerita sesama ibu rumah tangga, pasti topiknya gak jauh2 deh, padahal jadi ibu rumah tangga itu pekerjaan paling enak lho…ngurusin rumah, ya rumah sendiri, ngurusin suami sama anak2, ya anak sama suami sendiri , bukan suami sama anak orang lain kan? Digaji lagi! ( sama suami tiap bulan (hahaha)), sama Allah malah dijanjiin surga!! (kalau semua dijalankan  sesuai kehendak Nya, ya kan?  Buat apa banding2in diri dengan orang lain, kan ada pepatahnya :”rumput tetangga selalu lebih hijau”, jadi ya gak usah ngintipin rumput tetangga kan? Intinya : BERSYUKUR aja terus….bersyukur….apa yang kita punya, sudah pasti yang terbaik yang dipilihkan / yang diberikan Allah  SWT buat kita…setuju!!??

 
11 Komentar

Ditulis oleh pada April 18, 2011 in hasil nongkrong bareng, obrolan ibu2, satatan harian